Archive for human and media

New Notions of Media (bagian 1)

Salam,

 

Tulisan ini dibuat berdasarkan kuliah umum Dr. Karol Jakubowicz, seorang pakar media di Eropa khususnya pada ’public service broadcasting’ hari ini (16/04/2009) di Tallinn University, Estonia. Kuliahnya berjudul ”New Notions of Media: How digital technologies and social change redefine the media.” Kuliah tersebut sangat menarik sekali dan memberikan banyak inspirasi kepada saya mengenai perkembangan teknologi media khususnya pada genre new media. Untuk itu pula saya bermaksud untuk membagi pengalaman saya kepada para pembaca dengan harapan akan memicu diskusi dan dialektika yang berguna pada kondisi di Indonesia kedepannya. Karena kuliahnya sangat panjang begitu pula catatan saya maka saya membagi tulisan ini menjadi setidaknya 2 bagian.

 

Dr. Jakubowicz memulai kuliahnya dengan menyajikan fakta dan data mengenai perkembangan user-generated media (UGM) di US dan Eropa. Fakta mengatakan bahwa saat ini 6 dari 10 remaja usia 17-24 di Eropa dan US tidak lagi menonton siaran televisi, at all. Waktu yang dihabiskan oleh remaja-remaja tersebut untuk berselancar di dunia maya (accessing the web) telah melebihi (surpass) waktu yang mereka habiskan di depan televisi. Yang menarik dari presentasi awal ini menurut saya adalah pernyataan Jakubowicz yang membuat persamaan online video service sebagai suatu bentuk media rich. Ini menarik karena kalau kita tinjau teori media richness yang diajukan oleh Daft & Lengel (1986) yaitu bahwa komunikasi tatap muka adalah komunikasi yang memiliki tingkat kekayaan media tertinggi. Dimana suatu media dianggap media yang kaya akan proses komunikasi dan informasi jika media tersebut efektif dalam membuka saluran penyampaian pesan baik verbal maupun non-verbal. Jadi ukuran yang dipakai teori ini adalah kualitas penyampaian pesan. Nah, merujuk pada anggapan Jakubowicz bahwa online video service adalah sebuah media yang kaya (tidak jelas apa yang dia maksudkan ’kaya’) lebih menunjukkan pada kuantitas dari pesan yang dapat disampaikan oleh media yang bersangkutan. Terlebih lagi kalau jika kita telaah bahwa online video service itu sendiri sebenarnya adalah sebuah meta-media, media yang menyampaikan media. Disini dugaan awal saya adalah adanya kontradiksi pada pengertian media kaya informasi itu sendiri.

 

Selanjutnya Jakubowicz, menyinggung pesatnya perkembangan twitter sebuah suatu bentuk baru pelayanan informasi. Dia mengajukan pertanyaan apakah twitter bisa dianggap sebagai suatu media berita (news media)? Hmm, saya kira ini memerlukan diskusi yang lebih lanjut di luar artikel ini.. (tentunya jika ada yang tertarik). Jakubowiczkemudian menyajikan konsepnya mengenai bagaimana perubahan paradigma (sebuah istilah yang masih kabur..) dari komunikasi massa saat ini. Saya tidak bisa menyajikan diagramnya karena diagram ini adalah HAKI-nya Dr. Jakubowicz, tetapi saya bisa coba jelaskan. Pada definisi komunikasi massa konvensional, proses komunikasi dijelaskan melibatkan karakteristik seperti informasi dari satu produser kepada banyak penerima (one-to-many, sifat komunikan yang masif (mass audience) dan adanya peran penjaga gawang (gatekeeper) dalam menyaring informasi/berita. On the other hand, adanya proses komunikasi pribadi (private) yang melibatkan interpersonal ditandai dengan karakter komunikan yang individual dan penyebaran informasinya yang dari satu produser kepada satu penerima (one-to-one).

 

Jakubowicz argued bahwa saat ini telah terjadi proses silang konversi (cross-convergence) antara proses komunikasi massa dengan komunikasi pribadi (interpersonal).  Media massa tidak lagi hanya menyajikan informasi dari satu penerbit (publisher) sebagai produser ke banyak penerima tetapi proses informasi juga berjuktaposisi dengan memfasilitasi banyak pembaca sebagai produser informasi kepada penerbit (many-to one) dan pula banyak pembaca kepada banyak penerbit (many-to-many). Proses ini memungkinkan, misalnya, setiap orang menjadi penerbit dengan menulis sebuah berita di blog pribadinya dan semua pembaca bisa memberikan komentar (many-to-one) atau google news sebagai contoh media agregasi dari berbagai layanan berita bagi semua anggota layanan tersebut (many-to-many). Proses tersebut dimungkinkan dengan hadirnya internet sebagai penengah dari proses konvergensi tersebut. Jakubowicz juga mencontohkan layanan televisi berbasis broadband (BTV) yang bisa dianggap sebagai pilar keempat dari layanan penyiaran televisi setelah satelit, kabel, dan terrestrial.

 

Selanjutnya Jakubowicz menyajikan konsep dari adanya perubahan mode komunikasi manusia saat ini, berkaitan dengan penggunaan new media, kontrol informasi dari yang terpusat menuju individu dan kontrol atas waktu dan pilihan subjek. Menurutnya terjadi pergeseran dari kontrol informasi yang sebelumnya; Pertama, pada tingkatan terpusat disebut alokasi (allocation) dengan karakteristik kontrol waktu dan pilihan subjek yang didorong (push information) menuju proses komunikasi konsultasi (pull information). Kedua, mode kontrol proses komunikasi tersebut kemudian menyilang pada tingkatan individu dari mode alokasi menuju mode pembicaraan (conversation) dimana feedback individu sangat dimungkinkan. Proses baru ini kemudian disebutnya sebagai ’semiotika demokrasi’ (semiotic democracy). Menurut Jakubowicz pada mode komunikasi baru ini dimungkinkan tidak adanya lagi passive communication seperti yang umumnya ditemui pada proses komunikasi massa konvensional. Selain itu, dia menggarisbawahi pada munculnya fenomena disintermediation dimana pihak-pihak yang menghasilkan berita tidak lagi tergantung pada perusahaan media ataupun jurnalis untuk menghasilkan sebuah berita. Beliau mencontohkan lahirnya gerakan citizen journalism dan fenomena bloggers sebagai penghasil berita. Lebih lanjut, dijelaskan pula suatu konsep yang disebutnya Neo-intermediation dimana sekali lagi Jakubowicz mencontohkan content aggregators dan packagers, penjelasan ini menurut saya bisa disebut sebagai fenomena meta-media.

 

Saya akan cukupkan sampai disini dulu untuk bagian yang pertama ini.

Comments (2) »

Aspirasi itu akhirnya dihapus

say-no1

Salam Damai,

 

Akhrinya setelah mengamati perkembangan page Say No to Megawati di facebook selama hampir 4 hari ini, akhirnya saya terpaksa mengakhirinya. Pengamatan dan keikutsertaan ini harus berakhir karena halaman tersebut sepertinya sudah di hapus oleh admin facebook. Saya sebenarnya menyayangkan hal ini karena menurut saya despite apapun ekspresi yang ada di dalamnya fenomena ini adalah bukti dari efek Groundswell pada masyarakat Indonesia. Jika kita merujuk pada definisi oleh Bernoff & Li (2008) yang menekankan pada fenomena social media dimana para pengguna (user) tidak lagi tergantung pada mainstream untuk menentukan pilihan informasi yang dikehendakinya. Groundswell ibarat ombak di lautan yang tidak akan habis-habisnya karena ombak tersebut adalah lautan itu sendiri. Dan halaman say no to Megawati ini adalah bukti bahwa groundswell Indonesia mempunyai keinginannya sendiri despite berapa banyak pendukungnya.

 

Terakhir saya posting di posisi 95 ribuan suporter (6/04) kalo dibuka sampai pagi mungkin nyampe 100 ribu (postingan pertama saya di halaman itu di posisi 7 ribuan). Jumlah yang sangat fantastis untuk sebuah halaman yang hanya berusia dua minggu. Kalo di pasangin iklan google ads, yang punya halaman udah dapet USD 1000 tuh, lumayan buat bayar denda kalo ketangkep:))). Tetapi selagi hangat-hangatnya, maka saya menuliskan thread ini sebagai sebuah dokumentasi yang saya kira layak diperhitungkan buat pemilu selanjutnya atau pilkada2 kedepannya.  Saya menyayangkan dihapusnya halaman ini karena ini membuktikan beberapa orang tidak tahan kritik. Kalo tidak tahan kritik mbok ya jangan jadi pemimpin, kayak saya saja jadi dosen atau peneliti itupun masih dikritik juga ama mahasiswa.

Comments (7) »

Lanjutan seamless communication

Salam,

Kalau posting yang ini baru dari laptop. kembali ke masalah seamless communication. Kalo Henry Jenkins bicara mengenai convergence culture antara old and new media. Maka fring adalah salah satu contohnya. 3 tahun yang lalu kita masih terpana dengan fenomena facebook, tahun lalu kita masih terpana dengan fenomena twitter, saat ini kita mulai terpana dengan fenomena semantic applications dan convergence applications. Ada yang mengatakan ini adalah bagian dari ubiquitous technology atau augmented application. Apa yang saya lihat bahwa sejarah selalu terulang dan saat ini apa yang dialami social media sama dengan apa yang dialami software development lainnya, mereka kemudian bersatu. Sudah merupakan nature of human bahwa insting kita akan selalu menuntut kita lebih menyenangi hal yang sederhana. Tahukah anda lukisan yang paling indah? bukan monalisa yang ada di Louvre. Saya sudah lihat itu monalisa, gak ada bagus2nya. Kalah ama sketsa wajah dari Leonardo da Vinci yang saya lihat di Parma. Ini menurut saya. Tapi saya mengerti mengapa orang menyenangi monalisa. Karena lukisan ini menyatukan ide2 kita tentang keindahan. Tidak ada yang lebih indah daripada sebuah gambar lingkaran yang sempurna. Ada sebuah cerita bahwa pada abad pertengahan ada seorang raja di eropa yang meminta seorang filsuf yang juga seorang ahli lukis untuk melukiskan lukisan terindah di dunia untuknya. Tahu apa yang digambar oleh pelukis-filsuf itu? dia menggambar sebuah lingkaran sempurna dengan satu tarikan. Pesan yang dibawa oleh sebuah gambar lingkaran sempurna itu sangat kuat, sebuah kesempurnaan. Sebuah awal dan akhir di saat yang bersamaan.

 

Insting manusia juga yang mengajarkan estetika untuk menyenangi keseluruhan (wholeness), kesederhanaan (simplicity), dan  kebersatuan (uniteness). Melihat fenomena bergabungnya social media developers seperti social networking sites yang akhirnya merujuk pada satu website, facebook. Hal ini menunjukkan bahwa estetika manusia memang belum berubah. Saya kira, melejitnya perkembangan facebook tidak karena sites yang lain buruk atau tidak menyediakan fasilitas yang sama. Semua Social Networking Sites (SNS) mempunyai fasilitas yang hampir sama. Tetapi sejarah lah yang mengarahkan kita bahwa kita sebenarnya menyukai kebersatuan (uniteness). Dan kita memilih facebook, despite berbagai alasan, karena kita menginginkan hak yang sebenarnya sederhana. Satu SNS untuk semua fasilitas, itu saja. Tanggapan yang sama juga saya kenakan pada Fring app untuk iPhone ini. Fring menyatukan hampir semua accounts chat yang popular di internet. Kemampuan fring untuk bisa di embed di berbagai tipe cell phone membuatnya sangat kuat sebagai contoh trend mobile communication next decade; murah, seamless karena geo-independence dan interoperable, tidak hanya tergantung pada satu device.

Leave a comment »

Ponari, Mubarok, dan Komunikasi yang Terdistorsi

Salam, Seyogyanya tulisan dibawah ini akan saya kirim buat sebuah koran lokal di lampung bulan lalu waktu isu ini masih hangat2nya tetapi tidak jadi karena kata redaktur pelaksananya tidak cukup lokal, ya memang tidak..  anyway, semoga bermanfaat…

—————————————————————————————————————————————————

 

Kisah pertama, seorang pembaca di salah satu portal berita terbesar di Indonesia mengatakan bahwa kisah si dukun cilik Ponari lebih menarik dari pada cerita sinetron di televisi nasional, menurut dia ”This time is real.”(11/02). Dan memang,  walaupun penulis sendiri masih tidak percaya bahwa begitu banyak orang yang rela mengantri, dengan membawa sebotol air putih supaya bisa dicelupkan batu yang katanya ditunggui dua makhluk gaib, dan sembuh dari penyakitnya. Tetapi memang ini kenyataannya. Lebih menarik lagi jika membaca respon pembaca berita mengenai Ponari di beberapa portal berita di tanah air. Ada yang berspekulasi bahwa fenomena ini hanya kebetulan saja, ada yang mengatakan itu musyrik, ada lagi yang menulis ingin tahu alamat Ponari karena pembaca tersebut tinggal di Jakarta, ada yang juga yang mengatakan ah itu ada-ada saja, siapa yang tahu?

 

Kisah kedua, soal pernyataan Ahmad Mubarok, salah seorang petinggi Partai Demokrat, tentang opininya mengenai Partai Golkar di pemilu 2009 yang kemudian mendapat respon beragam dari berbagai pihak. Dari sisi komunikasi, diskusi wacana dalam media mengenai isu ini sangat menarik untuk dikaji. Seorang petinggi partai yang dikutip sebagian dari pernyataannya oleh wartawan yang kemudian menjadi salah satu krisis politik terbesar sebelum pemilu 2009. Ini juga lebih menarik dari cerita sinetron di  televisi nasional. Petinggi-petinggi negeri di Indonesia juga tidak kurang semangat merespon atau lebih tepat menyiram minyak di api yang baru menyala. Penulis bukan ahli politik, jadi tidak akan ada analisa politik di tulisan ini.

 

Kedua kisah diatas adalah bagian dari beberapa isu-isu hangat yang ada di media di Indonesia saat ini. Beberapa ahli komunikasi massa percaya bahwa media ada wajah atau cermin dari perilaku masyarakatnya karena media massa selalu menangkap dan mengutip apa yang telah, sedang dan akan terjadi di masyarakat. Beberapa ahli komunikasi yang lain juga percaya bahwa media lebih dari sebuah cermin, media adalah berita itu sendiri dan ruang yang diakomodasinya. Untuk yang terakhir, konsep Jurgen Habermas mengenai ruang publik adalah salah satunya. Teori Habermas mengenai ruang publik diawali oleh pengamatannya terhadap kondisi Jerman pasca perang dunia ke dua, dimana kondisi politik saat itu ikut menggeser dan merubah tatanan aspek peradaban Jerman sebagai sebuah bangsa, termasuk ekonomi, sosial, dan budaya.

 

Menurut Habermas, masyarakat (society) berdiri dengan ditopang oleh tiga ’mekanisme yang mengatur’ (steering mechanism), yaitu kekuasaan (power), uang (money), dan solidaritas (solidarity). Untuk dua yang pertama, mekanisme tersebut beroperasi di dalam sistem politik dan ekonomi dari masyarakat sedangkan yang mekanisme yang terakhir berjalan di dalam kehidupan keseharian dari masyarakat tersebut (lifeworld) seperti tradisi dan lingkungan sosial dimana anggota-anggota dari masyarakat berinteraksi (Communicative Action II, 119-52).  Sistem-sistem yang ada di dunia di selalu di dominasi oleh aksi-strategis dengan capaian akhir adalah terlaksananya tujuan yang diinginkan. Mekanisme kekuasaan dan uang di dalam ruang publik juga tidak terlepas dari itu. Di sisi lain mekanisme kehidupan keseharian (lifeworld) lebih dipengaruhi oleh tindakan komunikatif dari ruang publik. Persimpangan dari pertukaran makna yang berujung pada adanya kesamaan pengertian, dan dalam beberapa kasus berupa timbulnya pemaksaan atas argumentasi yang dianggap lebih baik.

 

Untuk menjembatani antara mekanisme kehidupan keseharian dan mekanisme yang lain maka timbullah ruang publik antara atau yang disebut Habermas sebagai ruang publik politis. Di dalam ruang publik antara ini, ketidaksamaan-ketidaksamaan yang dihasilkan oleh sistem-sistem yang ada diharapkan bisa dilibatkan atau bahkan diselesaikan, atas dasar dominasi tentunya. Berbicara mengenai dominasi dalam ruang publik, sebagai individual masing-masing dari kita memiliki identitas di dalam masyarakat, yang beberapa didalamnya kita dapatkan dalam bentuk warisan-warisan identitas misalkan kesukuan atau ras atau bahkan haluan politik. Ketika masing-masing identitas tersebut berbicara di dalam ruang publik antara maka tarik-menarik dominasi terjadi, disinilah munculnya efek komunikasi yang  terdistorsi (dissorted communication). Komunikasi ini bukan komunikasi yang tidak lengkap dan bukan pula efek pesan yang terganggu oleh halangan-halangan komunikasi (noise), komunikasi yang terdistorsi adalah tumpang tindih antar umpan balik dalam saluran komunikasi.

 

Menilik respon pembaca mengenai Ponari yang diawali dari berita adanya korban meninggal dunia dalam antrian pasien dukun cilik tersebut dan diikuti oleh liputan-liputan media mengenai siapakah Ponari dan ke’sakti’annya kita bisa melihat bahwa respon yang muncul dari pembaca telah menciptakan pesannya sendiri. Pesan tersebut berkaitan dengan kata yang juga sangat terkenal belakangan ini yaitu ’alternatif’. Ya, Ponari adalah sebuah pesan alternatif dari kehidupan keseharian (lifeworld) masyarkat. Diawali dengan mengobati tetangganya yang sedang sakit panas dan muntah-muntah (mungkin masuk angin), dan sembuh. Pesan yang dihantar tidak lagi Ponari sebagai penolong tetapi Ponari sebagai alternatif penyembuhan. H. Rosyid, salah seorang pasien Ponari mengatakan, ”Bocah dukun itu sembuhkan ’setrup’ saya” (Kompas, 4/2), H. Rosyid tidak berkomentar mengenai batu ajaib, dia berkomentar mengenai Ponari. Aksi komunikasi yang di awali oleh aksi pertolongan ditumpangi dengan umpan balik mengenai pengobatan alternatif.

 

Melanjut ke kasus Ahmad Mubarok, dominasi argumentasi yang bisa kita simak di koran-koran nasional saat ini tidak lagi mengenai Mubarok. Pesan yang disampaikan telah menjauh subjek penciptanya. Analisa penulis, konteks pesan telah mendistorsi sedemikian rupa sehingga yang berperang saat ini bukan lagi makna asalnya tetapi aksi-strategis dari pihak-pihak yang memberikan umpan balik. Jika hal ini berjalan normal, menurut kacamata komunikasi, maka akan muncul sebuah kesepahaman pengertian, tetapi jika tidak maka dominasi dari argumentasi yang dianggap terbaik dalam menyingkapi pendapat Ahmad Mubarok lah yang akan muncul. Pertanyaan selanjutnya, apakah komunikasi yang terdistorsi dalam kasus Ponari dan Ahmad Mubarok adalah baik atau buruk? Ruang publik pada hakikatnya adalah bebas nilai, ini artinya tergantung siapa yang mendominasinya. Dan pertanyaan baik dan buruk adalah sebuah pertanyaan moral dibandingkan etika, karena itu penulis menyerahkan sepenuhnya kepada pembaca untuk mendominasinya.

 

Leave a comment »

Teknologi Komunikasi dan Perubahan Partisipasi Politik Masyarakat

Ini adalah tulisan saya jaman dulu banget, waktu mau pilpres 2004. Sempat di muat di harian Lampung Ekspress dalam dua terbitan bersambung. semoga masih relevan di saat pilpres 2009 ini. enjoy!

———————————————————————————————————————————————–

Dalam dongeng Lewis Caroll Through the Looking Glass,  Alice menemukan dirinya di sebuah negeri yang dipimpin oleh Ratu Merah, sebuah tempat yang menantang asumsi Alice mengenai kemajuan.

 

Daripada bergerak dari titik A ke titik B selama berlari cepat, Alice menemukan dirinya di tempat ia memulai perjalanan, kejadian yang sangat aneh bagi seseorang yang datang dari sebuah perspektif di mana berlari menunjukkan gerakan melalui waktu dan jarak. Fenomena ini, yang disebut sebagai “efek Ratu Merah” mengalihkan pengertian tradisional kita mengenai kemajuan, sebuah pandangan dunia yang luas yang diwariskan dari Masa Pencerahan. Ratu Merah memaksa kita untuk merefleksikan pada prinsip-prinsip ini dan juga kenyataan empirik mengenai kehidupan kontemporer dimana banyak orang berjuang untuk mengimbangi kehidupan ekonomi, sosial dan politiknya (Wilhelm, 2003)

Pada dunia yang dipenuhi oleh ketidakpastian, satu-satunya hal yang dapat dipegang adalah adanya suatu jalur perubahan yang terus-menerus dan konsisten yaitu bahwa pergantian selalu mengikuti siklusnya, seperti apa yang biasa terjadi di alam. Begitupun dalam mengejar kemajuan hidupnya, sebuah premis utama bahwa manusia bergerak karena dua hal yaitu: keuntungan (benefit) dan kepastian (certainty), menyebabkan kepentingan (interest) adalah pondasi dari semua bangunan ekonomi, sosial dan politik. Apa yang dapat kita pelajari dari dongeng Alice di atas ialah bahwa jarak dan waktu bersifat absurd dan apa yang kita pikirkan adalah satu-satunya petunjuk arah.

 

Perubahan Partisipasi Politik

            Dalam memasuki putaran kedua kampanye Pemilihan Presiden ini beberapa hal dapat kita jadikan tolok ukur untuk melihat perubahan partisipasi politik masyarakat :

1.     Perubahan dari loyalitas partai menjadi loyalitas personafikasi

Tidak dapat dipungkiri bahwa kondisi yang kita hadapi dilapangan pada putaran pertama pilpres tanggal 5 Juli yang lalu sangat berbeda dari  apa yang kita hadapi pada pemilu legislatif sebelumnya. Perbedaaan tersebut tidak hanya dari pola kampanye yang dilakukan para kontestan tetapi juga dari bagaimana masyarakat sebagai pihak yang didambakan pilihannya memandang para kontestan dalam berkampanye. Dalam kampanye parpol bulan Maret lalu bentuk pandangan para pemilih masih terkotak pada bentuk platform partai dimana mereka merasa dekat, apakah itu parpol yang berbasis agama, ideologi, atau sosial budaya. Pandangan itu menyebabkan perilaku dan pola kampanye parpol masih tertuju pada apa yang bisa ditawarkan oleh partai kepada masyarakat, hanya beberapa parpol saja yang berani menawarkan karismatik calon andalannya salah satunya yang fenomenal adalah Partai Demokrat yang mencalonkan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), PDIP yang memajukan Megawati dan Partai Amanat Nasional yang memunculkan Amien Rais . Hasil dari pola tersebut adalah 7 parpol yang lolos electoral treshold.

Pada putaran pertama pilpres 5 Juli lalu perilaku masyarakat mulai berubah, walaupun konstelasi politik turut mempengaruhi perilaku pemilih seperti koalisi partai dan tumbuhnya organisasi pendukung pergerakan partai. Tetapi pengaruh yang paling besar dari perubahan perilaku pemilih yaitu mulai diterapkannya kampanye personifikasi dengan propaganda-propaganda personal lewat sarana-sarana teknologi komunikasi baik secara konvensional maupun modern. Para pemilih seperti disajikan suatu tontonan baru dari wajah perpolitikan Indonesia, tontonan yang menurut berbagai pihak seperti NDI dan Jimmy Carter Center (JCC) sebagai langkah awal menuju Indonesia yang lebih adil, dan demokratis.

Para capres dan pasangannya berturut-turut berusaha membuka diri pada publik bahwa sifat dan karakter mereka adalah yang paling tepat bagi rakyat Indonesia untuk 5 tahun mendatang. Hasilnya? Adalah pencitraan kembali (re-imaging) dari masing-masing kontestan, dan siapakah yang citranya paling diminati masyarakat pemilih Indonesia? Pengumuman KPU Pusat tanggal 26 Juli 2004 lalu menetapkan bahwa pasangan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dan Jusuf Kalla (JK) menempati peringkat teratas disusul dengan pasangan Megawati dan Hasyim Muzadi.

 

2.     Perubahan Orientasi Pemilih Pasif

Mau tak mau fenomena pemilih pasif atau lebih dikenal dengan sebutan golongan putih (golput) cukup menakutkan bagi keseluruhan kehidupan politik Indonesia. Betapa tidak? Dari hari ke hari isu golput semakin santer sehingga seperti suatu hal biasa saja bagi masyarakat untuk tidak memilih seperti mereka memilih apakah akan berbelanja di pasar tradisional atau mal. Tetapi apa yang dilihat seperti hantu ternyata tidak seseram yang dibayangkan semula seperti acara horor di televisi swasta saja. Para pemilih golput pun ternyata merupakan bagian dari konteks efek samping demokrasi yang lebih bebas dan adil. Pada pemilu legislatif, orientasi pemilih pasif (penulis lebih condong untuk menggunakan istilah ini dibandingkan istilah golput) masih pada ketidakpercayaan terhadap pandangan parpol peserta pemilu selain juga tingkat kesadaran politik yang masih kurang.

Pada pemilu pilpres putaran pertama tanggal 5 Juli lalu orientasi ini bergeser ke arah ketidakpuasan terhadap kondisi politik yang ada pada karakteristik pemilih masing-masing dan tidak diakomodasi oleh parpol-parpol yang mencalonkan para capres-cawapres. Ketidakpuasan ini menyebabkan pada daerah-daerah tertentu di tanah air tingkat partisipasi pemilih pasif meningkat hingga 35%. Tetapi yang patut disyukuri bahwa masyarakat Lampung masih mempunyai tingkat kesadaran politik yang cukup tinggi hal ini dibuktikan dengan bertambahnya seratus ribu lebih suara pemilih aktif dibandingkan pemilu legislatif sebelumnya.

 

3.     Pengaruh Opini Publik

Dalam komunikasi politik, opini publik merupakan senjata yang ampuh dalam mengambil simpati para pemilih. Salah satu contoh seperti dalam kampanye pemilihan presiden di Amerika Serikat, bagaimana dengan membentuk opini publik yang kuat tentang kegagalan Pemerintahan Bush dalam mengantisipasi Tragedi 9/11, John Kerry, kandidat dari Partai Demokrat dapat mengungguli partisipasi politik pemilih dalam jejak pendapat yang diadakan berbagai media center. Begitupun dengan pilpres putaran kedua ini bagaimana simpati masyarakat kembali ditarik ulur oleh kedua pasangan yang lolos untuk dipilih pada tanggal 20 September 2004 nanti. Termasuk isu beberapa minggu belakangan ini tentang penguakan kembali kasus 27 Juli 1996 (Kudatuli) yang dimanfaatkan salah satu kandidat untuk meraih partisipasi dengan pencitraan kembali (re-imaging) sebagai pihak yang tertindas dan patut mendapat simpati. Masyarakat harus waspada bahwa ini tidak lebih dari panggung politik semata dan ada kemungkinan untuk skenario buntu yang hanya membawa masyarakat pada kegagalan kembali.

Hebatnya pengaruh opini pada dua kali pemilu yang sudah lewat tidak lepas dari peran para pemimpin opini (opinion leaders) dan media. Para pemimpin opini selalu muncul dalam media-media baik cetak maupun elektronik untuk menjawab, mengembangkan ataupun membentuk isu-isu politik baru. Pada pemilu legislatif, isu yang berkembang pada pemilih pasif lebih pada faktor teknis dibandingkan faktor visi dan platform yang tidak pas. Kegagalan pendistribusian logistik cukup santer sehingga membuat beberapa daerah harus terlambat mengadakan pemilu belum lagi daerah-daerah yang harus diulang karena adanya indikasi kecurangan. Pada pilpres putaran pertama, isu pada tingkat pemilih pasif bergeser pada ketidakpuasan, gagalnya Gus Dur pada bursa calon capres cukup membuat beberapa kalangan berpikir untuk tidak memilih. Walaupun secara institusi Gus Dur bicara juga untuk mendukung adiknya, pada kenyataannya, orang tetap memilih karena melihat Gus Dur secara personal.

 

Pengaruh Teknologi Komunikasi

            Dari beberapa analisa perubahan di atas, salah satu variabel yang dipandang cukup penting adalah peran teknologi komunikasi dalam meningkat partisipasi politik pemilih dan pengaruhnya pada metode kampanye para konstentan pemilu. Kita mengakui bahwa apa yang kita jalankan pada pemilu kali ini sangat berbeda dari apa yang kita lakukan 5 tahun yang lalu, apalagi 10 tahun yang lalu. Penggunaan media yang lebih interaktif, bahasa-bahasa kampanye yang komunikatif dan simbol-simbol yang lebih atraktif membuat masyarakat pemilih terbuai dalam politik populer (pop politics) dengan ideologi populer (pop ideology). Dalam beberapa aspek, wajah baru ini memotong demarkasi eksklusifitas politik elit Indonesia untuk kembali pada para konsumen politik tanah air atau dalam preposisi Karl Marx yang terkenal “All that solid, melts into air” (Fromm, 2001).

            Perkembangan teknologi informasi memang memegang peranan yang penting dalam hal ini, peranan itu yang memotong jalur komunikasi menjadi lebih efektif baik antar kontestan dalam pemilu legislatif maupun antar kandidat capres-cawapres dengan massa pendukungnya. Peranan tersebutlah yang memungkinkan sesuatunya lebih efisien baik dalam hal waktu, tenaga maupun finansial masing-masing peserta pemilu. Salah satu contohnya seperti penggunaan website maupun email dalam berkampanye, ataupun penggunaan sms untuk menyebarkan isu-isu politik. Bahkan jejak pendapat yang cukup laris diadakan oleh berbagai lembaga survei pun merupakan salah satu institusi yang bisa memanfaatkan perkembangan teknologi komunikasi.

            Diantara perkembangan teknologi komunikasi yang demikian signifikan tersebut dimanakah pengaruhnya dalam perubahan partisipasi politik masyarakat? Pengaruh yang paling kentara adalah teknologi komunikasi membantu jutaan pemilih untuk dapat menentukan pilihannya. Iklan televisi dan radio yang terus menerus, pembuatan media-media baik atraktif maupun interaktif dan pembentukan opini-opini lewat media mampu mempengaruhi pilihan para penyumbang suara (voters). Pengaruh lainnya ialah teknologi komunikasi mampu mengarahkan prioritas para pemilih terhadap kandidat pilihannya, walaupun hal ini masih dipengaruhi juga dengan tingkat kepuasan para pemilih terhadap perilaku kandidat yang bersangkutan. Dalam ilmu komunikasi di kenal istilah spiral of silence untuk menjelaskan fenomena bagaimana suatu informasi mampu muncul dan mempunyai feedback yang luas sedangkan isu yang lain malah semakin mengecil. Begitu juga dalam pembentukan opini, jika suatu opini sudah mendapat publikasi yang besar dan terus-menerus maka isu tersebut akan tumbuh, terlepas dari konteks apakah itu isu negatif ataupun positif.

            Jika kita kembali pada “efek Ratu Merah” pada pembukaan di atas maka hal yang dapat kita pelajari dan dijadikan variabel dalam melihat kondisi politik ke depan adalah bahwa perubahan politik masyarakat sangat terkait dengan ide kepentingan (interest). Kita dapat berlari dengan sekuat tenaga ke arah manapun yang kita suka tetapi tetap tidak bergeming dari keadaan semula jika kita tidak berpikir bahwa kita akan maju atau mundur. Ataupun, kita dapat melangkah ke mana pun arah yang kita inginkan tetapi dengan menyadari bahwa kita maju dengan bebas dan bahwa hambatan hanya ada di dalam pikiran kita, maka kita akan melesat melampaui jarak yang sebenarnya. Dalam konteks pelaksanaan kampanye pilpres putaran kedua kedepan, apakah yang dapat membantu pikiran kita untuk membentuk opini-opini tersebut? Apakah yang dapat mempengaruhi pemikiran para pemilih? Tidak lain adalah manfaat teknologi komunikasi dalam menyebarkan gagasan serta pencerahan kepada masyarakat.

Comments (2) »

Kebohongan Publik; Etika atau Moral?

Saat ini perubahan arus informasi menyebabkan orientasi masyarakat terhadap kualitas pengalaman berkomunikasi semakin berekstensif baik secara meluas (kuantitas) maupun mendalam (kualitas). Ekstensifikasi yang menyangkut baik kesadaran kumulatif maupun personal dalam unit masyarakat berimbas pula pada komposisi dari ruang dimana informasi mampu berputar dan tumbuh. Hampir setiap hari kita berdiskursus pada kondisi komunikasi ini, kondisi yang disebut sebagai ruang publik. Mungkin beberapa dari kita sudah sering mendengar bahkan bagi mereka yang sehari-harinya berhubungan dengan media istilah ini tentu sudah tidak asing lagi.

Perputaran baik diskusi, debat ataupun sekedar obrolan yang menyangkut kepentingan publik sebenarnya adalah hal sehari-hari yang selalu dilakukan manusia sebagai bagian dari masyarakat atau bisa disebut sebagai publik. Seminar di kampus, obrolan beberapa orang pembeli di pasar tentang naiknya harga kebutuhan pokok, sms dan telepon interaktif di televisi mengenai masalah tertentu atau tulisan seorang redaktur atau pemimpin redaksi pada tajuk surat kabarnya merupakan sekelumit dari banyak contoh aplikasi pada ruang publik. Pada kondisi-kondisi tersebut yang membedakannya dari informasi pribadi adalah sifat informasinya yang umum dan memuat kepentingan orang banyak.

Karena sifatnya yang umum inilah masyarakat banyak menyalahgunakan atau menyalahartikan makna (meaning) dari informasi-informasi yang berkembang dan bercampur aduk di dalam kawah informasi ini. Dalam ilmu komunikasi dikenal istilah distorsi/gangguan dalam proses komunikasi massa, dimana dimungkinkannya terjadi penyerapan yang kurang optimal akibat terseleksinya muatan informasi yang mampu untuk sampai dan diteruskan, disini media memegang peranan karena biasanya unsur distorsi/gangguan terdapat pada unsur komunikasi ini.

Akibat dari gangguan informasi ini bermacam-macam salah satunya adalah terjadinya miskomunikasi. Kondisi miskomunikasi dimungkinkan jika pada unsur si penyerap pesan atau biasanya jika hal ini berkaitan dengan media massa maka dapat kita misalkan dengan sebutan sebagai pembaca, pendengar atau pemirsa tidak dapat mengerti arti dan makna dari pesan yang disampaikan atau setidaknya telah terjadi perubahan persepsi dari kondisi yang seharusnya di respon (feedback) oleh sang penerima pesan. Pesan yang meleset dari apa yang diharapkan ini dapat berbentuk sebagian ataupun keseluruhan dari bentuk pesan.

Sedangkan, penyebab dari munculnya gangguan di dalam proses transfer pesan ini bisa dilihat dari banyak sudut pandang pemikiran. Jika beberapa waktu yang lalu seorang senior saya menulis di surat kabar ini (Lampung Post) tentang kecenderungan perubahan orientasi berbicara masyarakat dari konteks tingkat tinggi menjadi konteks yang lebih rendah mungkin pendapat ini diambil dari pandangan analis struktural. Tetapi pada kesempatan ini penulis akan berangkat dari pandangan posmoderinitas tentang ruang publik.

Dalam pandangan posmodernisme, media dipandang sebagai bagian dari mesin-mesin teror (machines of terror) yang mensuplai kesadaran tak berdasar atau palsu (pseudo-conscienceness) ke benak audience melalui informasi-informasi tanpa klasifikasi (undefinite information). Informasi yang berputar menyebabkan terpaan yang tidak lagi bisa dibilang murni seperti apa yang selalu diasumsikan ahli komunikasi massa 40 tahun yang lalu, dalam pandangan ini teori bahwa media adalah wajah masyarakat tidak lagi bisa digunakan. Media bukanlah wajah tetapi topeng yang menutupi semua yang ada di wajah masyarakat.

Dalam konteks ini perubahan orientasi cara berbicara masyarakat tidak dipandang sebagai perubahan peningkatan (graduallity) tetapi pergeseran kemauan menjadi sesuatu makna yang lebih dangkal (banality of meaning). Dalam suatu perkuliahan, saya pernah menanyakan mahasiswa saya, kenapa lebih sering digunakan kata ‘event’ dibandingkan ‘activity’, si mahasiswa tidak menjawabnya dengan penjelasan secara akademis, walaupun dia tahu itu yang diharapkan oleh dosen dan peserta perkuliahan. Tetapi, yang dijawabnya adalah bahwa kata ‘event’ lebih enak terdengar di telinga dibandingkan kata ‘activity’. Saya tanya kembali, sesederhana itu? Mahasiswa itu hanya menjawab ‘ya’. Saya tidak menyalahkan mahasiswa itu.

Di dalam kehidupan sehari-hari, kesederhanaan seperti itulah yang terjadi. Kadang-kadang kita tidak pernah berpikir apakah tata bahasa yang kita gunakan sudah benar apa belum, tetapi apa yang sekedar enak terucap dan bisa ditangkap cepat oleh lawan bicara. Kedangkalan makna sengaja diciptakan justru untuk mempermudah komunikasi, posisi semantik sebagai denotasi dari makna menjadi hilang, sedangkan yang tinggal hanya konotasi-konotasi. Roland Barthes mungkin akan menyebutnya sebagai mitos (myth) dimana simulasi kenyataan tidak bisa lagi dibedakan batasnya, apa yang mesti dipercayai dan mana yang tidak. Tetapi penulis mungkin hanya akan menyebutnya sebagai gosip (gossip), sesedehana itu?, ‘ya’.

Jika ini bisa terjadi pada tingkat personel maka hal ini juga bisa terjadi pada tingkat mediasi sebagai bagian yang berada diantara dua personel dalam proses komunikasi yaitu antara pengirim dan penerima pesan. Bagaimana kesederhanaan tersebut bisa ada di media? Media adalah topeng masyarakat, tentu ia harus mengikuti bentuk wajah masyarakatnya. Karena tanpa topeng yang pas, sang wajah akan dengan mudah mencari topeng yang lain dan ini berarti media tersebut akan mati. Bagaimana jika ada informasi yang tidak benar, apakah media berbohong? Tidak secara institusi, tetapi itulah yang disebut sebagai kebohongan publik.

Kebohongan Publik

Mengikuti perkembangan diskursus yang banyak dipengaruhi unsur politik, masyarakat kemudian mengenal sebuah istilah publik yang berkaitan dengan validitas dari kebenaran informasi yang ada didalam ruang publik, istilah yang disebut sebagai kebohongan publik. Istilah kebohongan publik umumnya dipakai jika masyarakat merasa bahwa hak masyarakat untuk mengetahui informasi yang berkaitan dengan kepentingan masyarakat tersebut ternyata mendapatkan hasil yang tidak sesuai dengan apa yang ada (exist) di kenyataannya atau apa yang diharapkan untuk ada (exist). Ketidaksesuaian ini tentunya akan menimbulkan masalah, apalagi jika ternyata informasi yang miskomunikasi tersebut mengakibatkan hancurnya eksistensi baik sebagian maupun keseluruhan unsur dari masyarakat tersebut.

Dalam karya awalnya, Strukturwandel der Oeffentlichkeit (Perubahan Struktur Ruang Publik), Juergen Habermas menjelaskan suatu istilah yang merupakan salah satu bentuk baru dari berbagai tipe ruang publik, yaitu ruang publik politis (Budi Hardiman; 2004). Menurut Habermas, ruang publik politis dapat diartikan sebagai kondisi-kondisi komunikasi yang memungkinkan warga negara membentuk opini dan kehendak bersama secara diskursif. Pertanyaannya sekarang, kondisi-kondisi manakah yang diacu oleh Habermas?

Pertama, partisipasi dalam komunikasi politis itu hanya mungkin jika kita menggunakan bahasa yang sama dengan semantik dan logika yang konsisten digunakan. Semua warga negara yang mampu berkomunikasi dapat berpartisipasi di dalam ruang publik politis itu. Kedua, semua partisipan dalam ruang publik politis memiliki peluang yang sama dalam mencapai suatu konsensus yang setara dan memperlakukan mitra komunikasinya sebagai pribadi otonom yang mampu bertanggung jawab dan bukanlah sebagai alat yang di pakai untuk tujuan-tujuan di luar mereka.

Ketiga, harus ada aturan bersama yang melindungi proses komunikasi dari represi dan diskriminasi sehingga partisipan dapat memastikan bahwa konsensus dicapai hanya lewat argumen yang lebih baik. Singkatnya, ruang publik politis harus “inklusif”, “egaliter” dan “bebas tekanan”. Kita dapat menambah ciri-ciri lain seperti pluralisme, multikulturalisme, toleransi, dan seterusnya. Ciri ini sesuai dengan konsep kepublikan itu sendiri, yaitu dapat dimasuki oleh siapa pun.

            Dimanakah pusat dari ruang inklusif, egaliter, dan bebas tekanan itu di dalam masyarakat majemuk? Jika kita, seperti analisis habermas, membayangkan masyarakat kompleks dewasa ini sebagai tiga komponen besar, yaitu sistem ekonomi pasar (kapitalisme), sistem birokrasi (negara), dan solidaritas sosial (masyarakat), lokus ruang publik politis terletak pada komponen solidaritas sosial. Dia harus dibayangkan sebagai suatu ruang otonom yang membedakan diri baik dari pasar maupun negara.

Dalam era globalisasi pasar dan informasi dewasa ini, sulitlah membayangkan adanya forum atau panggung komunikasi politis yang bebas dari pengaruh pasar maupun negara. Kebanyakan seminar, diskusi publik, demontrasi, dan seterusnya didanai, difasilitasi, dan diformat oleh kekuatan finansial besar, entah kekuatan bisnis, partai, atau organisasi internasional dan seterusnya. Hampir tdak ada lagi lokus netral dari kekuatan ekonomi dan politik.

            Dalam negara hukum demokratis, ruang publik politis sebagai sistem alarm dengan sensor peka yang menjangkau seluruh masyarakat. Pertama. Ia menerima dan merumuskan situasi problem sosio-politis. Melampaui itu, kedua, ia juga menjadi mediator antara keanekaragaman gaya hidup dan orientasi nilai dalam masyarakat di satu pihak dan sistem politik serta sistem ekonomi di lain pihak. Kita bisa membayangkan ruang publik politis sebagai struktur  intermedier di antara masyarakat, negara, dan ekonomi.

Organisasi-organisasi sosial berbasis agama, LSM, perhimpunan cendikiawan, paguyuban etnis, kelompok solidaritas, gerakan inisiatif warga, dan masih banyak yang lainnya di dalam ruang publik politis memberikan isyarat problem mereka agar dapat dikelola oleh negara. Ruang publik berfungsi baik secara politis jika secara “transparan” memantulkan kembali persoalan yang dihadapi langsung oleh yang terkena.

Transparansi itu hanya mungkin jika ruang publik tersebut otonom dihadapan kuasa birokrasi dan kuasa bisnis. Tuntutan normatif ini tentu sulit didamaikan dengan fakta bahwa media elektronik dan media cetak di mayarakat kita kerap menghadapi dilema yang tak mudah dihadapan tekanan politis maupun pemilik modal. Namun, itu tak berarti bahwa pelaku ruang publik menyerah saja pada imperatif pasar dan birokrasi. Jika tidak terpenuhi tuntutan normatifnya, ruang publik hanya akan menjadi perluasan pasar dan negara belaka.

            Tanpa mengurangi kondisi dilema yang dihadapi dan keberadaan posisi media apakah berada antara etika atau moral. Kebohongan atau ketidaksesuaian informasi sangat dimungkinkan didalam ruang publik politis. Dalam wadah ini, interpretasi adalah kunci pintu masuk dari banyak jalan kesadaran. Pemblokiran informasi (blocking), pemutarbalikkan data (twisting) atau penyangkalan (denialing) adalah hal yang umum akan ditemui sebagai konsekuensi dari euforia yang ada. Jadi di mana letak kebohongan publik di tengah banjir informasi yang tengah melanda kita?

Di ujung spektrum yang satu, kebohongan kepada publik merupakan alternatif informasi untuk tujuan politik semata. Tidak ada yang dirugikan, dan tidak ada yang tersinggung. Bila pejabat atau wakil rakyat memilih bergenit-genit dengan kebohongan seperti ini, maka pada gilirannya nanti wajar bila dia akan kehilangan konstituen. Di ujung spektrum lainnya, kebohongan publik bisa berakibat pelanggaran pasal-pasal pidana. Apalagi kalau kepentingan publik menjadi taruhannya. Dalam kaitan ini, kebohongan semacam ini patut menjadikan pelakunya diseret ke hadapan meja hijau.

Antara Etika dan Moral

Sebenarnya agak sulit untuk menjawab dimanakah letak kesalahan dari suatu kebohongan publik, apakah pada sisi etika atau moral? Atau keduanya? Hal ini dikarenakan jawaban dari pertanyaan tersebut harus dikembalikan pada masing-masing kasus yang akan diamati, hal apakah yang berpengaruh di dalam kebohongan publik tersebut. Tetapi yang bisa kita lakukan khususnya penulis sebagai seorang akademisi adalah menunjukan dimana landasan dari penentuan apa yang pantas dan tidak pantas dilakukan menurut etika dan moral yang ada di masyarakat tanpa pretensi untuk menjustifikasi apapun.

Karena pengejawantahannya di praktek kehidupan bermasyarakat pun, perselisihan pendapat mengenai apa yang pantas dan tidak pantas dalam diskursus ruang publik sering kali merupakan konsumsi yang hanya memutar-mutar fokus pendapat antara etika dan moral (Baggini: 2003). Perdebatan ini mencerminkan perbedaan mendasar dalam pemikiran tentang etika, yaitu antara mereka yang melihat pusat gravitasi moral dalam tingkah laku kehidupan pribadi dan mereka yang melihat moralitas berpusat dalam di dunia publik, dimana perilaku kita berpengaruh pada perilaku atau persepsi orang lain.

Tentu saja, tak satu pun yang memandang moralitas sepenuhnya berurusan dengan tingkah laku pribadi atau sepenuhnya berkaitan dengan perilaku publik secara langsung. Namun kita sering melihat bahwa perbedaan di dalam penekanan sudut pandang mempunyai peranan yang penting di dalam memutuskan suatu persoalan publik.  Mengurai isu-isu moral merupakan tugas yang sulit dan tanpa akhir, tetapi setidaknya isu-isu tersebut akan mendasarkan pada pada dua pertanyaan utama yaitu; pertama, isu privasi, apakah pihak-pihak yang terlibat di dalam isu-isu moral tersebut memiliki hak untuk merahasiakan kehidupan pribadi mereka atau apakah publik berhak mengetahuinya?

Lalu kedua, isu akuntabilitas, apakah pihak-pihak yang berkaitan dengan isu-isu moral tersebut punya hak untuk bertingkah laku sesuai kehendak mereka sendiri di dalam kehidupan pribadi mereka, tanpa mempengaruhi hak mereka dalam bekerja dan untuk tetap dipekerjakan ataukah publik berhak memutuskan apakah mereka berperilaku pantas atau tidak? Orang mungkin akan memberikan jawaban yang berbeda pada kedua pertanyaan tersebut, misalnya, seseorang mungkin percaya bahwa kita berhak tahu segalanya tentang seorang wakil rakyat, namun kita tidak punya hak untuk menurunkannya dari jabatan publik sebagai konsekuensi tindakannya.

Disini, yang harus menjadi perhatian utama adalah pembedaan antara etika dan moral, kita sering mempertukarkan kedua istilah itu. Etika adalah studi tentang perilaku manusia, bukan apa yang sesungguhnya dilakukan orang, namun apa yang seharusnya mereka lakukan. ‘Keharusan’ ini dapat terdiri atas beberapa jenis. Menurut Kant, ‘keharusan’ etika selalu keharusan yang absolut atau ‘kategoris’. Kita harus melakukan ini atau itu karena itulah tuntutan moral. Namun ‘keharusan’ bisa juga bersyarat, misalnya, kita harus melakukan ini atau itu jika kita ingin menjalani kehidupan secara penuh.

Moralitas dapat dilihat sebagai bagian dari etika. Norma moral adalah seperangkat peraturan yang menentukan bagaimana seharusnya kita berperilaku, dengan implikasi bahwa melakukan sebaliknya adalah salah, karena mungkin membahayakan diri sendiri atau orang lain. Oleh sebab itu, moralitas selalu memiliki aturan yang bisa dimengerti dan bersifat memaksa, sementara etika tidak memerlukan. Dengan cara ini, etika Kant menyediakan norma moral, sedangkan Aristoteles tidak.

Salah satu pembedaan penting dalam etika adalah batas antara wilayah etika publik atau privat. Apa yang kita masukkan dalam wilayah privat bermacam-macam. Sebagian orang memandang bahwa kehidupan pribadi mereka hanya melibatkan diri mereka sendiri sementara lainnya akan memasukkan dalam lingkup lebih luas dengan mengikutsertakan teman-teman dan keluarga. Sampai manapun batasannya, seharusnya ada kecenderungan alamiah untuk mempertimbangkan bagian mana dari hidup kita yang merupakan urusan pribadi belaka dan lainnya sebagai urusan publik yang sah.

Pertimbangan tersebut didasarkan pada kata kunci perilaku manusia yaitu hak dan kebebasan. Ide tentang hak dan kebebasan sangat dekat pertautannya; untuk mengatakan saya bebas melakukan sesuatu sama dengan mengatakan saya punya hak melakukan sesuatu itu bebas dari intervensi. Hak mendasarkan kita untuk menentukan tingkah laku mana yang merupakan sepenuhnya milik pribadi individu masing-masing dan kebebasan membantu kita untuk menjalankannya tanpa gangguan dari pihak lain. Inilah yang disebut sebagai wilayah privasi seseorang.

Akan tetapi ada kalanya hak dan kebebasan itu tidak hadir demi dirinya sendiri. Konflik akan ditemui jika hak dan kebebasan tersebut mulai menemui hak dan kebebasan yang lainnya, terlebih jika menyangkut pada kepentingan orang banyak. Kita boleh berbicara sesuka kita tentang dampak positif dan negatif dari kenaikan harga BBM tetapi jika kita kemudian menggunakan media massa dan kemudian mengundang respon orang banyak, maka itu akan menjadi lain persoalannya. Kita sudah tidak lagi berbicara dalam batas privasi tetapi sudah berdisposisi dalam area ruang publik.

Kalau begitu, apa yang menjadi landasan bagi suatu hak? Julian Baggini (Making Sense; 2003) mengemukakan tiga argumen mengenai hal ini. Pertama, hak privasi dapat dikesampingkan oleh kebutuhan untuk mengabdi kepada kebaikan publik yang lebih luas. Seorang pejabat negara harus rela mempunyai jam kerja yang lebih panjang dibandingkan pegawai biasa dikarenakan publik menghendaki bahwa pejabat yang bersangkutan harus selalu siap jika publik memerlukannya. Kedua, hak privasi seseorang dapat dikesampingkan demi kebaikan diri orang itu sendiri. Seorang wakil rakyat wajib mengumumkan kekayaan pribadinya di hadapan publik, dengan ini publik dapat mengontrol apakah wakil rakyat yang bersangkutan tersangkut dugaan korupsi atau tidak jika sewaktu-waktu muncul kasus korupsi APBD.

Ketiga, seseorang kehilangan hak privasinya jika apa yang mereka lakukan dalam kehidupan pribadinya salah. Contoh yang paling sering kita lihat adalah kasus perceraian selebritis, dimana di dalam moral masyarakat, hal tersebut masih merupakan perbuatan yang tak patut. Karena ketidakpatutannya, seringkali media memberitakannya secara besar-besaran dengan anggapan bahwa publik adalah pihak yang paling berkepentingan dan berhak tahu segala sesuatunya. Ketiga argumen di atas adalah beberapa diantara banyak argumen lainnya.

Landasan hak tersebut membantu kita untuk melahirkan suatu posisi tertentu dalam berperilaku atau apa yang diperkenalkan oleh Aristoteles lebih dari dua millenium yang lalu, yaitu karakter (character). Menurut pandangannya, menjadi orang yang baik atau buruk (ingat bahwa ini bukan pengertian moral dalam arti sempit) dibentuk oleh kebiasaan dan aspek-aspek dari karakter yang kita latih. Sebagai contoh, jika kita ingin bisa menikmati hubungan yang saling percaya dan terbuka, kita harus mau mulai menanamkan sifat tersebut di dalam kebiasaan kita.

Di dalam masyarakat bebas, orang hanya dapat dihukum karena berkelakuan buruk yang menyebabkan kerugian signifikan pada orang lain. Pada saat kita mulai menghukum orang karena karakter mereka, kita mulai beroperasi sebagai ‘polisi pikiran’ dengan semua konotasi negatif yang dimungkinkan. Bagaimanapun, untuk jabatan publik tertentu, karakter mungkin menentukan. Jika seorang pemuka agama, misalnya, ternyata tidak jujur, hal tersebut tentu saja tidak relevan dengan berbagai penilaian tentang kepatutannya sehubungan dengan posisinya di dalam kepentingan publik. Begitu juga dengan posisi seorang hakim atau penegak hukum jika berada pada posisi yang sama.

Media sangat tertarik pada kehidupan pribadi orang-orang terkenal dan acapkali mengungkap kejatuhan mereka dan menyuruh mereka agar mengundurkan diri, dipecat, atau menyatakan permintaan maaf secara publik karena hal tersebut. Dalam pengertian ini, mereka mengangkat diri sebagai pelindung moral masyarakat. Namun apakah mereka dibenarkan untuk melakukan hal ini?

Dalam penilaian penulis sendiri, untuk sebagian besar, mereka tidak dibenarkan. Misalkan dalam suatu kasus ketika para pejabat publik terlibat, kecuali mereka menyebabkan kerugian serius terhadap orang lain, kita sebagai masyarakat atau publik sangat diharapkan untuk mengambil kepentingan dan mengetahui aspek-aspek kehidupan pribadi mereka. Keingintahuan tersebut diarahkan untuk memberikan sorotan yang signifikan pada bagian-bagian karakter mereka yang relevan dengan kepantasan mereka atas jabatan publik. Tapi hal ini tidak berarti kita berhak tahu tentang semua kesalahan sepanjang hidup mereka. Secara khusus, dengan siapa mereka makan malam atau bermain tenis bukan urusan para pemilih dan media sudah sepatutnya menghormati wilayah privasi seseorang.

Jika hal ini kemudian kita kembalikan pada pengertian dari kebohongan publik yaitu adanya ketidak sesuaian informasi, apakah suatu kasus yang melibatkan pejabat publik seperti Bupati atau anggota DPRD bisa dikatakan sebagai kebohongan publik? Melihat unsur yang terkandung di dalam pelaksanaannya, penulis bisa mengatakan bahwa jika suatu kasus yang melibatkan pejabat publik dan ternyata menghasilkan informasi yang berbeda dari yang selama ini di mengerti oleh publik, maka kasus tersebut bisa dikatakan sebagai kebohongan publik.

Oleh karena itu, kebohongan publik tidak hanya menyangkut kebijakan per seorangan. Sebuah kebijakan publik yang melibatkan banyak wakil rakyat sebagai pejabat publik, yang ternyata didasari pada ketidaksesuaian antara informasi yang ada dan kenyataan di lapangan maka kebijakan tersebut dapat dikatakan sebagai suatu kebohongan publik. Contoh yang paling sering terjadi di Indonesia adalah kasus korupsi APBD, dimana kemudian diketahui bahwa memang sudah ada niatan dari pejabat publik yang bersangkutan untuk menutup atau memodifikasi informasi yang seharusnya diketahui masyarakat dengan harapan memperoleh keuntungan pribadi. Maka, APBD sebagai suatu kebijakan publik akan di nilai kembali untuk dirinya sendiri apakah benar atau tidak.

Persoalannya kemudian apakah hal ini termasuk pelanggaran atau tidak dari segi etika dan moral? Jika kebohongan tersebut berkaitan dengan pelaksanaan dari kinerja pejabat publik yang bersangkutan dalam kaitannya dengan kepentingan publik, maka kebohongan tersebut adalah tidak benar secara etika dan masyarakat bisa menilainya melalui koreksi secara etika pula. Tetapi jika kemudian kebohongan tersebut melibatkan karakter pejabat publik dimana berhubungan erat dengan posisi pejabat yang bersangkutan dalam hal melaksanakan moralitas yang berlaku di masyarakat. Bahwa kepatutan moral pejabat publik adalah cermin dari kepatutan yang berlaku di masyarakat, maka kasus tersebut berada di dalam wilayah moralitas dan masyarakat sudah sepantasnya menghukum yang bersangkutan dari sisi moralitas pula.

Di sini peran media untuk menyeimbangkan informasi dan menggiring publik ke arah yang seharusnya antara etika dan moral menjadi sangat penting. Peran ruang publik politis menjadi di ambil alih oleh peran media sebagai representasinya. Hanya saja yang perlu diingat adalah bahwa konflik kepentingan akan sangat mudah sekali ditemui oleh media dan orang-orang yang bergerak di dalamnya. Untuk itu, media sepantasnya sudah mengerti batasan etika dan moral yang diketengahkan di dalam kasus yang akan sorot publik.

Bukan sebaliknya, bahwa media justru membuat justifikasi batasan etika dan moralnya sendiri dan memaksa wajah masyarakat untuk berpaling ke arah yang dikehendaki. Jika ini terjadi, maka kita akan kembali lagi pada kebohongan publik yang ada di media. Secara institusi media tidak salah dalam pengertian media mempunyai etikanya sendiri kecuali jika miskomunikasi ini disebabkan kegagalan per seorangan yang kemudian diketahui bertentangan dengan kode etik yang dipercayai institusi media tersebut. Tetapi secara moralitas, media tersebut tidak lagi merupakan representasi dari wajah masyarakat, di sini kepercayaan yang menjadi taruhannya.

Membahas mengenai kebohongan publik apalagi jika dikaitkan dengan wilayah normatif antara etika dan moral memang tidak akan ada habisnya. Diskursus yang akan meruncing memang masih jauh dari apa yang diharapkan, tetapi setidaknya tulisan ini sudah memberikan suatu penyegaran pada ingatan masyarakat bahwa sebagai suatu wajah, masyarakat mempunyai hak dan kebebasannya sendiri dan media mempunyai peran yang penting dalam mengarahkan pandangan yang ada.

Meski di dalam era posmodernisme saat ini, media hanya dipandang sebagai topeng yang memiliki seribu rupa dengan ketakutan (terror) atas kedangkalan makna yang mungkin terjadi. Tetapi pada kenyataannya masyarakat tetap tidak bisa bergeming dari terpaan media. Kita tetap tidak bisa berangkat kerja tanpa terlebih dahulu membaca koran dan minum kopi.

Comments (2) »

Tentang web 4.0

Salam Tahun Baru!

Jika kita membaca karakteristik dari web 4.0 yang saya posting pada artikel sebelumnya, kita masih melihat kerancuan pada penggunaan semantic technology pada web content. Jika kita mengasumsikan bahwa web 3.0 adalah tentang semantic capability, content-content yang sudah sepenuhnya mempunyai kemampuan untuk diassosiasikan berdasarkan konteks maka apa yang dijabarkan kedua pakar tersebut hanya lah pengembangan dari web 3.0 atau bisa dibilang web 3.0 versi 2 atau seterusnya. Dalam benak saya, dalam 4-5 tahun kedepan setelah munculnya aplikasi semantik  yang siap pasar maka pengembangan selanjutnya adalah bagaimana membuat aplikasi tersebut mampu berpikir sendiri dalam artian bahwa setiap query adalah sebuah proses untuk menghasilkan feedback bagi yang bertanya, sebuah implementasi artificial intellegence. Saat ini dengan RDF dan SPARQL hanya menyediakan wadah bagi OWL untuk menelusuri content2 yang ada di internet berdasarkan kata per kata, jika sebelumnya sudah dimasukkan input assosiasi dan occurance maka hasil pencarian yang ada akan diperkaya dengan relevansi konteks, tetapi itu adalah kerja yang menurut saya masih masuk kategori serendipity. Ok! berapa banyak konten yang sudah diinput dan ready-RDF? saya yakin tidak lebih dari 20 persen dari total keseluruhan konten yang ada di cyber web. Lalu sejauh ini apa yang dilakukan oleh kita para penggiat informasi dan jutaan pengguna internet lainnya berhubungan dengan kurangnya informasi yang bisa di “semantik” kan? kita menggantinya dengan informasi yang kita buat sendiri, jadi ada duplikasi informasi, contohnya dalam mencari informasi mengenai buku berdasarkan metadata (katalog) pada perpustakaan digital, kita bisa merujuk pada katalog OCLC tetapi bagaimana jika OCLC tidak menginput assosiasi and occurance, maka aplikasi semantik tidak ada bedanya dengan page rank-nya google sekarang. Kasusnya akan menjadi lain jika OCLC menginput assossiasi and occurance dari setiap object, tetapi itu berarti kerja untuk menginput sekitar ratusan juta judul buku, kerja yang melelahkan apalagi jika menyangkut kualitas kerja, salah input maka tidak akan muncul sebagai hasil pencarian. Itu hanya contoh disatu lembaga, bagaimana dengan keseluruhan konten di cyber web, karakteristik web 4.0 di bawah rupanya ingin mengakomodasi problem ini, karena itu mereka bicara, bahwa butuh kesediaan (willingness) dari pengguna internet untuk menjelaskan setiap konten yang mereka masukkan ke dalam internet, yeahh… right… hello… itu adalah impossible, mengasumsikan setiap orang untuk berpartisipasi kecuali bumi sudah dikuasai oleh satu ideologi dan semua orang setuju.

 

Bagaimana dengan perkembangan recommender system, seperti amazon, ebay dst? well, yeahh, itu menarik… dan cukup membantu, tetapi jika kita melihat prinsip logika probabilitas yang digunakan, saya masih mengasumsikan itu juga tidak lebih dari serendipity, karena itu mereka kasih tulisan, “mereka yang membeli…. juga membeli ….”, ini adalah ekspresi dugaan. Kayaknya kok skeptic sekali ya? tidak, saya hanya mengkritisi karakteristik yang diajukan di artikel sebelumnya,  mengenai web 4.0 saya malah sangat optimistic. Imajinasi saya adalah ketika OS sudah dijalankan via internet jadi tidak lagi beli CD lalu install atau OS di setiap PC, imajinasi saya membayangkan google sudah menjual OS nya sendiri (hint: ini mungkin bukan imajinasi, liat contoh Android) maka kemampuan searching dari setiap pc sudah langsung terinstall dengan search engine di internet (ada kemungkinan yahoo, dan microsoft mungkin berbuat serupa) jadi setiap kali anda bertanya atau memasukkan kata di kotak kecil di ujung layar anda, maka hasilnya tidak hanya yang ada di PC anda tetapi juga yang ada di cyber web, lengkap dengan UGI yang interaktif (facebook mungkin menjual versi advanced-nya). Eiittt… tidak cukup hanya disitu, itu hanya memunculkan keunggulan web 3.0 (“the web is you!” jargon), pada web 4.0, laptop anda akan bertanya lebih lanjut, “apakah informasinya memuaskan?” jika anda melakukan pencarian, atau bahkan jika kita tidak bertanya, laptop kita akan otomatis memberi informasi yang di duga akan menarik perhatian kita, seperti, tiket nonton film atau hadiah ulang tahun buat anak kita. Kalau begitu web 4.0 mengasumsikan semua komputer terhubung dengan internet dong? ya iyalah, masa ya iya donkkk… tapi bagaimana dengan daerah yang belum terhubung dengan internet, ya kalau begitu mereka ya tidak bisa menikmati web 4.0, gitu aja kok repot, seperti komputer di Pemda Lampung yang masih pake windows 95 (knock..knock.. dunkk…!!)

 

segitu imajinasi saya tentang web 4.0..

 

Riza

Comments (2) »

On discourses of media and ethics (for Ms. Nora Abdul Azis)

Salam Damai,

1,5 bulan lalu saya mendapat pertanyaan dari Ms. Nora Abdul Azis yang saat ini sedang meneliti tentang media ethics di negara-negara Islam dan atau dengan penduduk mayoritas Islam, dari profilenya di facebook saya baru tahu bahwa Ms. Nora juga dosen di Univ. Industry Selangor, Malaysia, hmm we’re collegue then… The questions are, “Are there similarities between media ethics practiced in Western and Islamic traditions? Do you think we can really practiced this Islamic based Media Ethics in our region ie. Islamic Countries?” Sebelumnya saya harus katakan bahwa saya tidak mempunyai background yang mendalam mengenai etika media atau khusus meneliti tentang ini karena itu pendapat yang akan saya kemukakan lebih mendasar pada pengamatan saya sebagai peneliti di bidang komunikasi dibanding pakar etika media nevertheless, saya akan usahakan untuk menjawab pertanyaan yang Ms. Nora ajukan dengan semampu saya.

Diskursus tentang etika media tidak akan pernah habis-habisnya selama media sebagai institusi terus berdiri. This subject involves dua hal yaitu etika dalam konteks perilaku manusia dan eksistensi media karena itu pendekatan terhadap etika media menurut saya bisa dilakukan melalui dua arah yaitu pertama, melalui pendekatan perilaku manusia (behaviorism) despite social atau personal. Kedua, melalui pendekatan studi media. Merespon pertanyaan whether any differences between media practices in western and Islam tradition, jawabannya tentu saja ada. Jika kita melihat perbedaan antara paradigma barat dan Islam dalam institusi media kita bisa melihat di dalam sejarah media itu sendiri, dalam sejarah buku misalnya, bagaimana pengaruh dari penemuan Gutenberg telah merubah komposisi intelektualitas international termasuk dengan lahirnya Al-Qur’an versi cetak.

Etika pada dasarnya menjawab pertanyaan ‘How’ dari perilaku manusia karena itu dalam etika media pertanyaan besarnya adalah bagaimana media seharusnya berperilaku di dalam kehidupan manusia especially di dalam masing-masing konteksnya (western and Islamic). Jika ada ketentuan maka ada pelanggaran, dan inilah yang menjadi daya tarik kita mempelajari etika media. Saya tidak akan melanjutinya ke ontology dari etika media takut terlalu jauh nantinya, tetapi saya akan kembali ke pertanyaan perbedaan etika media dunia barat dan Islam melalui contoh-contoh yang bisa saya ingat. Di setiap peradaban selalu ada anomali budaya, dalam etika media barat anomali etika media antara lain aspek politisasi dari pesan-pesan yang dibawa media, misalnya MTV dan stereotype anak muda dunia. Di dunia Islam, praktik-praktik anomali yang saya ketahui antara lain penerapan konsep Haram untuk disimak terhadap beberapa isi media, dan di Indonesia terutama masalah pornografi dan pornoaksi seperti foto syur Max Moein misalnya.

Jika kita melihat reaksi masyarakat di mana anomali tersebut muncul kita bisa melihat bahwa masyarakat selalu merefleksi pada aturan kemasyarakatan yang mereka ketahui, artinya bahwa etika media adalah sebuah refleksi dari perilaku media oleh aturan yang dibuat masyarakat. Jika aturan tidak ada maka tidak ada etika yang dilanggar oleh media whatsoever. Karena itu, untuk menjawab pertanyaan kedua apakah kita bisa benar-benar menerapkan etika media menurut Islam atau di negara-negara Islam saya melihat bahwa hal tersebut adalah realistis dan bisa diterapkan. Alasan saya yaitu bahwa Negara-negara Islam atau dengan mayoritas penduduk Islam seperti Indonesia dan Malaysia umumnya sudah mempunyai aturan tentang bagaimana media seharusnya berperilaku ada yang formal seperti Kode Etik Wartawan dan Undang-undang Pers dan ada juga yang informal seperti konvensi dalam meliput berita dan memberitakan konflik. Dengan sudah berdirinya infrastruktur tersebut maka penerapan etika media ‘versi’ negara-negara Islam akan berjalan dengan baik.

Jawaban di atas mungkin tidak memuaskan anda dan dirasakan kurang lengkap, karena itu saya mengajak anda untuk berdiskusi dengan meninggalkan comment di blog ini. Terima kasih atas perhatiannya.

Leave a comment »

Google to launch Friend Connect for the social Web

Ini adalah kutipan dari blog Dan Farber di cnet news.com (10/05/08), seperti yang sudah saya katakan dalam posting saya tentang opensocial bahwa goggle akan memprakarsai global trans-API maka dengan di launch nya Friend Connect langkah tersebut semakin dekat untuk terealisasi. Saat saya menulis post ini facebook dan myspace sudah memulai trans-API tersebut, facebook dengan ‘facebook connect’ dan myspace dengan ‘data avalaibility’ nya. Anyway, enjoy!

————————————————————————————–

Google is expected to join the social network data portability crowd with “Friend Connect” on Monday. TechCrunch speculates that Friend Connect will be a set of “APIs for Open Social participants to pull profile information from social networks into third party websites.”

Google will join Facebook and MySpace, which launched ways to port user data to partner sites this week. Facebook Connect will provide the hooks to let users port their friends, profile photos, events, and other data across the Web to partner sites. MySpace on Thursday announced Data Availability, with Yahoo, eBay, Photobucket, and Twitter as initial partners for its effort to let members port their data.

Yahoo is partnering with the leading social networks so its users can take advantage of the freeing of user data, and it will also be crafting its own social network and APIs as part of its forthcoming Yahoo Open Strategy.

TechCrunch’s Mike Arrington reasons:

The reason these companies are are rushing to get products out the door is because whoever is a player in this space is likely to control user data over the long run. If users don’t have to put profile and friend information into multiple sites, they will gravitate towards one site that they identify with, and then allow other sites to access that data. The desire to own user identities over the long run is also causing the big Internet companies, in my opinion, to rush to become OpenID issuers (but not relying parties).

With 70 million users, more than 20,000 Facebook applications, and about 350,000 developers, Facebook has a major scale advantage over Google’s Orkut. MySpace has the advantage of an even larger user base, but lags Facebook on the developer and application fronts.

However, Google has been taking a more open and distributed approach with its OpenSocial API, which allows compliant applications to work across any social network. By extension, Friend Connect would provide glue to allow any site to add a social dimension and build connections to other social networks.

I spoke with David Glazer, Google director of engineering, in March about injecting the social graph and data portability into the core fabric of the Web. He said the big challenge isn’t the technology but applying existing and emerging standards, such as OATH (secure API authentication), OpenID (identity management) and OpenSocial APIs (application integration).

The key for all the data portability efforts (check out the DataPortability Project) is that users have granular controls to manage their data and to maintain privacy and security. Facebook and MySpace have not fully disclosed how their privacy controls will work yet. Stay tuned for more details on Google’s Friend Connect and the next chapter of “The Making of the Social Web.”

 

Leave a comment »