Materi Matakuliah Event Organizer

Salam Damai,

Berikut adalah materi untuk mk Event Organizer D3 Humas Fisip Unila TA 2009/2010. Materi selanjutnya akan menyusul.

Event Program [Compatibility Mode]

Pre conference & Conference (ppt)

Tolong laporkan jika filenya error atau tidak   bisa didownload. Terima kasih.

Comments (1) »

Group-computer-mediated-communication

Salam Damai,

Dikarenakan saya mendapat penugasan di bidang KBK komunikasi kelompok dan organisasi. Maka saat ini konsentrasi saya bergeser pada bagaimana memahami komunikasi kelompok terlebih dahulu. Walaupun minat saya masih pada perkembangan teknologi komunikasi khususnya groupware dan social software. Saya berpendapat bahwa teknologi telah bekerja di semua tingkatan komunikasi. Karena itu tidak ada salahnya meneliti dan menerapkan teknologi pada tingkatan komunikasi kelompok. Malah itu membantu saya untuk memfokuskan arah teknologi yang akan saya teliti. Kalau sebelumnya, saya masih bimbang mengenai focus penelitian saya yang masih begitu luas, dengan penugasan KBK yang baru ini saya bersyukur bahwa saya akhirnya bisa konsentrasi pada satu aspek komunikasi saja. Sebagaimana sudah saya bahas sejak bertahun-tahun yang lalu bahwa teknologi yang selalu muncul dan menjadi tren social adalah teknologi yang menyediakan akomodasi dan partisipasi, mungkin karena pada dasarnya semua manusia sama di depan nama “masyarakat/society”.

Karena itu, teknologi mungkin bisa berganti-ganti penampilan atau semakin ringkas tetapi fungsi yang diwakili pada prinsipnya adalah sama. Salah satu contohnya adalah teknologi kolaboratif untuk mendukung kerja kolaboratif yang didukung oleh computer (computer-supported collaborative work). Fungsi yang didukung adalah kemampuan untuk berkoneksi dengan rekan kerja, mengerjakan sesuatu secara bersama-sama dan memberikan penekanan pada aspek-aspek dari pekerjaan. Sejak munculnyanya augmentated technologies pada tahun 1970-an hingga tren groupware di tahun 90-an dan social software saat ini, dan setidaknya pada dekade ke depan, fungsi-fungsi tersebut tetap sama. Tetapi yang menjadi ciri dari perkembangan teknologi kolaboratif saat ini dan saya kira di masa yang akan datang adalah peningkatan resepan pengalaman oleh para pengguna aplikasi tersebut. Jika 40 tahun yang lalu, kita tidak bisa berharap lebih dari pertukaran pesan dalam bentuk teks, maka saat ini teknologi 3D dan simulasi memungkinkan pengalaman pengguna tidak ada bedanya dengan pengalaman komunikasi langsung/tatap muka.

Prinsip depersonalisasi telah bergeser pada arah tidak hanya mengenai kehadiran social (social presence) tetapi juga menghadirkan tingkatan baru dari hyperpesonal dimana emosi dan kenikmatan adalah milik masing-masing individu. Sesuatu yang mewah di alam yang nyata. Karena itu, dalam rangka memahami dan merancang arah teknologi kolaboratif dengan prinsip komunikasi manusia berkelompok maka konsentrasi saya yang pertama adalah memahami bagaimana manusia bertingkah laku dalam perseptif komunikasi kelompok. Saya harap ada sesuatu yang menariuk yang akan saya tentukan dalam bulan-bulan ke depan.

Salam.

Leave a comment »

Media Ownership & Media Ideology

Salam,

Berikut adalah materi dari kuliah terakhir mata kuliah Perkembangan Teknologi Komunikasi di Fisip Unila TA 2009/2010. Selain materi slide saya juga unduh UU No. 32/2002 tentang Penyiaran sebagai bahan tambahan mengenai kepemilikan media yang diakui di Indonesia.

Media ownership & media ideology

UU No.32 Tahun 2002 Tentang Penyiaran

Comments (4) »

Cyberculture & Penugasan 2 SosKom

Salam Damai,

Materi ini ditujukan bagi mahasiswa yang mengambil matakuliah Sosiologi Komunikasi TA 2009/2010. Selain beberapa slide pengantar mengenai budaya dunia maya, materi penugasan 2 juga terangkum di dalamnya.

Cyberculture & Penugasan 2

Leave a comment »

Media dalam Tinjauan Perkembangan Teknologi Komunikasi

Salam,

Berikut adalah salah satu materi yang saya berikan dalam matakuliah Perkembangan Teknologi Komunikasi di Fisip Unila TA 2009/2010. Materi tersebut membahas mengenai perkembangan teknologi media. Semoga bermanfaat!

Media dalam tinjauan pertekom (ppt)

Media dalam tinjauan pertekom (pptx)

Comments (2) »

Pengantar pada Komunikasi-termediasi-komputer

Salam Damai,

 

Berikut adalah materi dari kuliah saya mengenai computer-mediated communication (CMC). Saya menggunakan terjemahan saya sendiri untuk istilah CMC menjadi komunikasi-termediasi-komputer. Penggunaan tanda sambung (-) dimaksudkan bahwa istilah termediasi dan komputer adalah satu bagian utuh dari istilah komunikasi yang mengawalinya. Saya tahu, istilah ini masih banyak yang bisa diperdebatkan karena saya bukan ahli bahasa. Tetapi point yang ingin saya sampaikan adalah adopsi dari CMC seharusnya sudah masuk ke dalam kurikulum Ilmu Komunikasi di Indonesia. Pada materi pengantar ini memang bahasa yang saya gunakan masih 90% English. Tanpa pretensi untuk mis-interpretasi, saya mencoba mengenalkan istilah-istilah termasuk teori-teori dalam CMC masih dalam bahasan aslinya. Dalam perkuliahan saya sudah jelaskan dan artikan maksud dari bahasan tersebut. Saya kira ini tantangan khususnya bagi mahasiswa yang mengikuti perkuliahan saya untuk mencoba menggali lebih dalam lagi.

 

Sebagai sebuah bahasan yang telah mendapat perhatian khusus dari para ahli komunikasi internasional terutama seiring perkembangan teknologi komunikasi, mempelajari CMC menuntut keterbukaan pikiran kita untuk melampaui batasan dari tingkatan komunikasi. Sekali lagi saya ingatkan, tingkatan komunikasi adalah imajiner yang digunakan ahli komunikasi untuk mempermudah kita membedakan dan mempelajari komunikasi dari manusia, selebihnya tidak ada lagi (klaim ini mungkin terlalu tendensius..). Anyway, dengan materi ini saya harap dapat mengenalkan anda pada bahasan ini lebih dekat lagi. Enjoy!

Pengantar pada Komunikasi-termediasi-komputer

 

Leave a comment »

Social software & collaborative writing

Salam,

Berikut adalah slide presentasi saya tentang social software & collaborative writing

Social Software & Collaborative Writing

Sedangkan untuk mahasiswa komunikasi yang mengikuti kelas Sosiologi Komunikasi yang saya ampu pada sem. ganjil TA 2009/2010, dimohon juga dapat mengunduh instrumen penelitian yang lainnya yaitu:

Kuesioner pre-test soskom

Catatan Kerja Kelompok

Kedua instrumen tersebut dapat dikumpulkan ke saya melalui email di ahmad.riza@unila.ac.id dengan mencantumkan nama, NPM dan nomor kelompok anda. Terima kasih atas partisipasinya.

 

 

Leave a comment »

Research in blood-type-based communication, does anyone interested?

Salam Damai,

 

Beberapa waktu yang lalu, disela-sela obrolan makan siang dengan beberapa kolega dari jurusan Ilmu Komunikasi Unila, saya mendapat informasi yang menarik. Dosen tersebut yang sedang menempuh pendidikan S3 di Unpad mengatakan kepada saya bahwa seorang professor ilmu komunikasi di Indonesia menantang para peneliti dan mahasiswa S3-nya untuk melakukan penelitian yang katanya terinsipirasi dari penemuan seorang ahli komunikasi di Jepang. Professor itu berpostulat bahwa dia setuju dengan pendapat yang mengatakan ada hubungan antara tipe darah seseorang (A, B, O atau AB) dengan temperamen seseorang dan pada akhirnya berpengaruh pula pada pola komunikasi seseorang. Dosen itu bilang kepada saya, bahwa saya mungkin tertarik mengingat dia tahu saya juga tertarik pada fungsi semantic dari komunikasi yang berhubungan juga dengan psikologi komunikasi dari seseorang. Waktu itu yang ada dibenak saya sewaktu mendengarnya adalah bahwa komunikasi ini ada hubungannya dengan ilmu syaraf atau neuro science. Thus, mungkin berhubungan dengan aspek bioteknologi.

 

Terus terang itu kali pertama saya mendengar adanya penelitian di bidang tersebut. Arah pikiran saya waktu itu mengatakan bahwa sangat sulit menentukan bahwa cara kita berbicara dan berkomunikasi dengan lingkungan ditentukan oleh tanda fisik kita. Hal yang sama masih saya sangsikan bahwa kita tahu sifat komunikatif seseorang dari sidik jarinya misalnya. Dalam psikologi social kita mengetahui bahwa sifat atau karakter seseorang dibangun oleh dua factor yaitu factor bawaan (inherit) dan factor lingkungan (environment). Sifat seseorang bisa dipengaruhi fisiknya tetapi bukan satu-satunya sebab mengapa seseorang lebih ekspresif dibandingkan orang yang lain. Seorang manusia belajar mengenai bahasa justru dari lingkungannya. Saya pernah ketemu orang keturunan Indonesia yang tinggal di Norway dan mengatakan bahwa dia lebih berbicara dengan bahasa  norse dibandingkan bahasa Indonesia. Fisik orang tersebut tidak ada bedanya dengan fisik orang Indonesia pada umumnya tetapi belum tentu dia bisa berbahasa dengan baik, contoh lainnya misalnya artis Cinta Laura atau artis-artis lainnya yang keturunan dan ke’bule-bule’an.

 

Menandakan bahwa seseorang lebih pemarah dibandingkan orang lainnya karena di KTP nya bertuliskan bergolongan darah A adalah kesalahan logika menurut saya. Tetapi karena penasaran saya meneruskan pencarian saya di dunia maya mengenai hubungan golongan darah dengan pola komunikasi seseorang. Rekan saya yang memberitahu saya tentang hal ini menyebutkan sebuah nama, Takeji Furukawa. Berawal dari nama tersebut saya memulai pencarian saya, dan ini yang saya temukan:

  1. Teori Furukawa tersebut pertama kali terbit di Jepang pada tahun 1927, dengan judul “The Study of Temperament through Blood Type”. Studi tersebut menyajikan penjelasan mengapa terjadi pemberontakan di Taiwan atas Jepang, studi tersebut menunjukkan banyak dari pemberontak Taiwanese adalah bergolongan darah O. Teori tersebut dipopulerkan kembali pada tahun 1970-an di Jepang oleh seorang pengacara dan juga seorang penyiar yang tidak punya latar berlakang sama sekali dibidang medis, Masahiko Nomi.
  2. Teori tersebut lebih berhubungan dengan ciri-ciri umum atau archetype dibandingkan penggolongan karakteristik sifat manusia. Misalnya golongan darah ditengarai seorang yang mencintai kedamaian tetapi juga seseorang yang selalu menuntut. Golongan darah O bersifat social dan jujur serta tidak menyukai otoritas. Pada teori ini Rh (rhesus) tidak mempunyai pengaruh apapun pada generalisasi.
  3. Penelitian itu sendiri sudah menjadi legenda di Jepang. Penyerapannya sudah dilakukan oleh banyak aspek media. Tokoh-tokoh anime dan manga biasanya dilengkapi dengan golongan darah mereka untuk menandakan sifat mereka. Bahkan beberapa vending machine atau mesin otomatis menyediakan kondom yang disesuaikan dengan golongan darah pemakainya.
  4. Kalau melihat informasi yang disampaikan di Wikipedia, walaupun penelitian Furukawa adalah ilmiah tetapi masyarakat Jepang melihatnya lebih sebagai panduan yang sama halnya dengan astrologi bagi di Eropa atau Penanggalan bagi orang jawa.

 

Untuk itu, saya sendiri masih sangsi apakah penelitian untuk melihat aspek hubungan atau pengaruh dari golongan darah akan bisa mempunyai signifikansi. Terlalu abstrak menurut saya bahwa kita mengeneralisasikan pola komunikasi kita karena keturunan kita. Penelitian di bidang komunikasi pun pada hakikatnya mempelajari aspek interaksi dari bahasa, bahwa setiap sentuhan dan perkataan yang lakukan adalah proses pertukaran pesan. Jadi aspek yang dikaji lebih dititikberatkan pada reaksi manusia. Tetapi karena yang mengajak ini seseorang professor, dia pasti sudah punya landasan yang kuat untuk melakukan penelitian ini. Atau mungkin, saya saja yang masih kurang pengalaman dan masih harus banyak membaca. Wallahualam.

Comments (1) »

News Conference & Media Relation

Salam,

Secara umum, presentasi dibawah ditujukan buat temen-temen yang tertarik untuk tahu bagaimana mengadakan konferensi pers yang baik serta bagaimana meningkatkan  dan membina hubungan dengan media yang lebih menguntungkan. Secara khusus file dibawah saya tujukan kepada mahasiswa yang mengambil matakuliah Press Release. Semoga bermanfaat.

Salam Damai,

News conference & Media Relation

Leave a comment »

Google Wave at first sight

Salam Damai,

Dua hari lalu saya menjadi satu diantara 100.000 orang yang diundang Google untuk menjadi tester Beta version dari Google wave. Undangan itu menclok di inbox saya dengan tulisan ‘Your invitation to preview Google Wave’ dan link ke versi test dari Google wave di dalamnya. Mungkin diantara pembaca ada juga yang mendapat undangan ini. Tulisan ini adalah pendapat saya pribadi mengenai Google wave dan tidak mencerminkan pendapat dari keseluruhan sampel. Sebelum mencoba aplikasi terbaru dari Google ini saya mencoba mencari tahu dulu ulasan dari blogs terkenal seperti readwriteweb, tujuannnya supaya saya yakin bahwa link yang dikirim ini bukan spyware atau hoax. Setelah yakin dan mendapat kesan pertama dari berbagai ulasan yang ada di internet saya kemudian mencobanya.

Pendapat saya akan berfokus pada aspek computer-mediated communication dan apakah Google wave bisa dikategorikan sebagai groupware atau social software. Sebagai awalan saya menganalisa tiga kolom yang digunakan pada main interface. Kolom paling kiri mempunyai fitur-fitur yang sama dengan kolom kiri Gmail, kolom tengah adalah email atau ‘wave’ anda, dan kolom paling kanan adalah isi dari wave yang anda klik. Kesan pertama saya bahwa Google wave bukanlah sebuah aplikasi email biasa. Mengapa saya katakan demikian? Google wave bisa disebut sebagai aplikasi email karena tampilannya yang hanya mengetengahkan satu main interface seperti email pada umumnya. Tetapi berbeda dengan aplikasi GoogleDocs. Google wave lebih berfokus pada kerja email dibandingkan lembar kerja (worksheet). Pada prinsipnya, menurut saya Google wave hanyalah protocol email yang dipersingkat sehingga model interaksi dapat lebih ringkas dan cepat. Untuk ini, kesan saya bahwa Google wave menawarkan kinerja interaksi yang lebih baik dari email biasa.

Pada inbox dari versi beta tersebut ada beberapa email yang sudah dikirimkan oleh pihak Google, salah satunya adalah multimedia email dengan video dan interactive petunjuk penggunaan Google wave. Video-video tersebut cukup membantu saya dalam memahami bagaimana menggunakan Google. Fasilitas unggulan yang ditawarkan oleh Google wave adalah meningkatkan kinerja kolaboratif real-time. Argumen saya berdasarkan contoh yang mereka berikan. Seperti penulisan kolaboratif dimana setiap anggota atau teman yang anda undang dapat mengedit email yang anda ciptakan, ini yang mereka sebut sebagai wave. Sebagai contoh, anda ingin membuat sebuah kegiatan piknik keluar kota dan anda mengundang teman-teman anda untuk sumbang saran mengenai tempat yang bagus untuk dikunjungi. Anda bisa memulai wave dari anda sendiri dengan menambahkan teman-teman anda yang anda bisa seleksi. Yang cukup menarik adalah anda harus menciptakan icon anda sendiri, seperti menciptakan profile buat facebook anda dan selanjutnya icon tersebut akan muncul disetiap wave.

Fitur yang menarik perhatian saya jelas kolom paling kanan dimana adalah perubahan besar dari menulis email biasanya. Wave sudah dilengkapi kemampuan memainkan pesan audio dengan adanya control mute sound di features bar diatas wave content. Selain itu, untuk lebih menyatukan dengan Google information ecosystem yang sudah ada. Pada features bar itu juga sudah dilengkapi dengan tombol Google maps, widget, dan URL gadget. Jadi tidak hanya video yang bisa di embed, aplikasi juga bisa di embed ke dalam wave. Berbeda dengan email biasa dimana transaksi bisa diperbarui dengan tidak me-reply email lama. Pada wave, diharapkan pengguna untuk tetap menggunakan satu wave untuk satu kegiatan. Ada kelebihan dan kekurangannya menurut saya, kelebihannya bahwa kita bisa mempunyai kendali yang lebih terhadap hal yang kita shared di dalam wave tersebut. Tetapi kekurangannya, bahwa pada tingkat personal, wave tidak cocok untuk digunakan karena tidak lebih baik dari email biasa.

Dari perspektif computer-mediated communication (CMC) jelas Google wave adalah sebuah terobosan dari permasalahan yang selalu meliputi paradox sinkronis-asinkronis dari CMC. Sejak awal diciptakannya aplikasi komunikasi berbasis komunikasi, kita selalu terhambat dan mulai membeda-bedakan antara komunikasi yang langsung (sinkronis) dan tidak langsung (asinkronis). Tidak ada yang menapik bahwa email adalah aplikasi internet yang paling ‘killer’ dan penggunaannya paling banyak hingga saat ini. Para penggiat internet terus berjuang menciptakan ‘the next app killer’ pengganti email, tetapi usah itu seperti bertepuk sebelah tangan, dengan cepat hilang ditelan waktu. Saya melihat Google wave adalah usaha Google untuk mencoba menjembatani apa arti sesungguhnya dari kerja kolaboratif dengan menggunakan computer. Bahkan saya bisa mengatakan bahwa apa yang diimplikasikan dari Google wave adalah sebuah usaha untuk memberikan makna baru dari kata komunikasi termediasi computer (computer-mediated communication).

Penelitian saya pada perilaku pengguna European Navigator menemukan bahwa users cenderung menggunakan moda CMC sinkronis dan asinkronis secara terpisah. Misalnya, mereka mengirimkan email yang berisi materi yang hendak mereka kerjakan secara kolaboratif dan kemudian menggunakan skype untuk mengontak dan atau mengkonfirmasi temannya secara langsung mengenai materi yang hendak dikerjakan. Jadi ada urutan disini. Pada Google wave saya lihat ada sedikit peningkatan (leveraged) kemampuan kerja kolaboratif. Wave yang kita ciptakan ada kemungkinan berinterkasi secara tertunda (delayed) tetapi jika dilakukan secara real time malah akan mendukung performa kita lebih baik lagi. Tetapi saya melihat masih adanya kemungkinan users untuk tetap menggunakan cara konvensional untuk berkomunikasi walaupun mereka telah bekerja dengan menggunakan Google wave. Unvcertainty adalah factor utama mengapa kita melakukan komunikasi. Kita berkomunikasi sehingga kita dapat mengurangi ketidakpastian dan kesimpangsiuran informasi yang kita miliki. Terlebih lagi, kita berkomunikasi untuk mengafirmasi ke-eksistensi-an kita.

Di Google wave pilihan untuk tetap mempertahankan status quo dari uncertainty tetap ada. Walaupun canggih, saya melihat Google wave akan segera hilang jika bersaing dengan aplikasi semantic web yang mulai bermunculan. Terlebih lagi, bagi Negara berkembang seperti Indonesia dimana 70% pengguna internetnya complain terhadap kecepatan akses internet mereka, maka untuk menciptakan kondisi ideal dari real-time collaborative seperti yang diinginkan oleh Google wave tetap saja akan menemui tantangan bandwith dan kemampuan computer penerima untuk mengolah data. Saya tidak mengerti mengapa tester dari readwriteweb mengatakan bahwa ‘user experience’ (EX) adalah masalah utama dari Google wave, tetapi saya juga tidak lebih bertentangan dengan mereka. Mungkin waktu penyesuaian dan model kolom yang lebih banyak telah mempersempit area kerja dibandingkan dengan menggunakan email biasa. Tetapi apa yang saya pahami mengenai EX yang terpenting adalah asumsi pengguna. Nah, jika kita bicara tentang perspesi pengguna berarti kita bicara mengenai interpretasi pengguna mengenai Google wave dalam hal ini semiotika telah bekerja sebagai point penting bagi pengembangan Google wave.

Tentu saja, point di atas adalah pendapat saya pribadi. Tetapi jika bukan saya saja yang berpikiran seperti itu, bukankah asumsi itu telah meninggalkan ranah subjektifitas dan menuju objektif? Mungkin saja. Lalu pada pertanyaan terakhir, apakah Google wave bisa dikategorikan groupware atau social software. Definisi saya mengenai social software tidak berubah, social software adalah aplikasi yang mendukung kinerja kelompok dan keberadaannya tidak bisa dilepaskan dengan model pengikutsertaan pengguna secara massive dan interactive. Sedangkan pengertian groupware menurut saya tidak berbeda dengan social software hanya saja groupware lebih menekankan factor kegunaan aplikasi bagi users dengan karakteristik dan tujuan tertentu. Sedangkan social software biasanya sudah men-set tujuan yang ingin diakomodasi dan mengharapkan users mengerti mengenai penggunaannya. Jika melihat definisi diatas, saya mengatakan bahwa Google wave bisa menjadi kategori baru dari social software dibandingkan groupware yang umumnya dibangun bagi kalangan tertentu. Pertama, Google wave adalah tersedia secara umum dan gratis. Kedua, Google wave menawarkan trans-aksi antar users sehingga memungkinkan untuk menciptakan inside application ata gadget tertentu. Disini fungsi Google wave telah berubah menjadi platform.

Saya kira cukup sekian, ulasan saya mengenai Google wave. Tidak banyak memang, karena itu masukan dari pembaca juga sangat saya harapkan. Tetapi yang terpenting menurut saya adalah ruang dan waktu. Hanya ruang dan waktulah yang dapat menentukan apakah Google wave dapat bertahan atau tidak. Kita lihat saja.

Comments (2) »