Posts tagged neo-intermediation

New Notions of Media bagian 2

Melanjutkan bagian sebelumnya..

Implikasi dari hadirnya neo-intermediation dan meta-media yaitu lahirnya post-objective. Jakubowicz berargumentasi tentang susahnya membedakan antara mana informasi yang berfungsi sebagai sebuah berita (news) dan manakah informasi yang justru berfungsi sebagai propaganda. Dia mencontohkan lahirnya Renault TV (www.renault.tv) dimana informasi tersedia 24/7. Disatu pihak media yang dibuat oleh Renault tersebut bisa dikatakan sebagai news producer karena memenuhi criteria sebagai penerbit dan informasi dibungkus dalam kaidah jurnalistik umum (adanya reporter, ulasan, headline, dsb) dengan tampilan yang seolah-olah ‘netral dan natural’ tetapi di lain pihak bahwa informasi yang dibahas hanya mengenai satu sumber dan lebih mengambil peran sebagai bagian dari kampanye ‘public relation’ produk Renault membuat stream tv tersebut tidak lebih dari sebuah iklan, sebuah propaganda. Post-objective mengakibatkan ‘pembaca teks’ tidak bisa kembali pada makna-makna asli dari teks yang diterimanya. Jika kita artikan bahwa objektifitas adalah sesuatu yang undistorted by emotion or personal bias; atau based on observable phenomena; “an objective appraisal”; “objective evidence” maka jelas-jelas bahwa pada fenomena new media atau disebut juga social media berita yang dihasilkan sudah melampaui semua prosedur itu. Kesemua informasi lahir dari seolah-olah murni tanpa intensionalitas bahkan yang paling agresif sekalipun misalnya blog yang menjelek-jelekkan agama tertentu. Kesemuanya menjadi objective karena pembaca menganggap new media itu sendiri sebagai pembenar informasi, sebuah semiotic media.

 

Selain blogs dan broadband tv, Jakubowicz juga mempertanyakan fungsi objektifitas dari user-generated content website such as youtube dalam konteks jurnalisme. Selama beratus tahun, jurnalisme menganggap bahwa objektifitas adalah ketika informasi tersebut bisa diperiksa silang (cross-checked) kejadiannya, bahwa informasi berasal dari kenyataan. Pada UGC, informasi yang dibangun oleh para pengguna (user) adalah asli dan benar adanya tetapi apakah kita bisa mengatakan bahwa informasi itu objektif? Saya masih meragukan hal itu, tetapi kata objektif itu sendiri adalah tanda (sign) yang selalu berubah. Contohnya yang paling dekat adalah halaman ‘Say no to megawati’ yang saya bahas beberapa waktu yang lalu. Pada awalnya hanya ada satu pengguna sekaligus pencipta halaman, sebuah subjektifitas, kemudian dalam 3 hari mencapai 97 ribu pendukung. Apakah itu masih sebuah subjektifitas atau telah menjadi objektifitas? Atau tidak keduanya karena sudah menjadi post-objektifitas? Jika dikaitkan bahwa objektifitas yang kemudian lahir adalah sebuah differensial (turunan) dari objektifitas awal apakah lebih tepat jika tujuan tersebut kemudian disebut hiper-objektifitas (hyperobjective)?

 

Jakubowicz kemudian mengkhususkan pembahasannya pada produser dari new media dan peran-peran komunikasi massa yang diembannya. Pada kondisi natural nya, fungsi informasi dalam komunikasi massa selalu melewati para gatekeeper yang bertugas menyaring informasi sesuai dengan agenda setting yang sudah ditentukan. Para teoris media dari aliran kritis mengatakan bahwa titik ini adalah dimana informasi kemudian menjadi sebuah komoditas yang kemudian diperdagangkan. Jakubowicz menyoroti peran ISP dan website administrator sebagai gatekeeper dari new media. Tidak hanya itu, institusi-institusi itu juga berperan sebagai hakim (judge) yang menghasilkan media law-like effect. Yang bisa saya contohkan adalah bagaimana ISP memblokir akses pengguna dari indonesia yang mencari video fitna’ mulai dari tahun lalu hingga sekarang. Di cina, pemerintah lewat ISP memblokir kata-kata kunci (keywords) yang berhubungan dengan presiden US Barrack Obama, dan masih banyak contoh lainnya. Jakubowicz mengajukan 3 proposisi berkaitan dengan manipulasi mesin pencari (search engine); pertama, melalui pengembang mesin pencari itu sendiri yang memodifikasi hasil pencarian (search result), manual adjustments, dan logaritma yang digunakan. Kedua, para hackers yang bisa mensusupi mesin pencari. Ketiga, para information providers itself yang seeking to achieve higher ranking for their webpages. Berkaitan dengan post-objective, Jakubowicz mengatakan bahwa 38% dari google news hanya datang dari 10 perusahaan media penyedia jasa layanan berita online.

 

Di akhir kuliah Jakubowicz mengajukan 3 notions berkaitan dengan fenomena new media; pertama, all media are new-media-to-be. Ini berarti hanya tinggal menunggu waktunya saja kesemua media konvensional akan beralih ke digital. Kedua, forms of media created by new actors. Ketiga, media or media-like activities are performed by non-media actors. Kemudia menjawab pertanyaan peserta apakah fenomena ini adalah sebuah tren atau sudah merupakan langkah akhir (final steps) dari evolusi media, Jakubowicz menjawab diplomatis bahwa dia sendiri tidak bisa menjawabnya karena masih banyak factor-faktor lain yang juga mempengaruhi perkembangan new media, dia hanya mengatakan bahwa kita harus bersabar untuk melihat hasil akhirnya. Dia menambahkan bahwa masyarakat saat ini sudah terfragmentasi berkaitan dengan penggunaan media. The readers are no longer feels they need to find information from mainstream media. Para pengguna media saat ini lebih memilih loyal kepada media yang sekiranya bisa menyediakan informasi sesuai dengan apa yang mereka ingin tahu. Tidak lagi tergantung pada media untuk memberikan mereka informasi, mereka mencari informasi mereka sendiri.

 

Sekiranya itu catatan saya, banyak bagian terpotong tetapi bukan karena saya tidak menyimak tetapi memang tulisan saya yang tidak terbaca 😛 setelah saya lihat-lihat lagi. Anyway, semoga bermanfaat!  


Leave a comment »

New Notions of Media (bagian 1)

Salam,

 

Tulisan ini dibuat berdasarkan kuliah umum Dr. Karol Jakubowicz, seorang pakar media di Eropa khususnya pada ’public service broadcasting’ hari ini (16/04/2009) di Tallinn University, Estonia. Kuliahnya berjudul ”New Notions of Media: How digital technologies and social change redefine the media.” Kuliah tersebut sangat menarik sekali dan memberikan banyak inspirasi kepada saya mengenai perkembangan teknologi media khususnya pada genre new media. Untuk itu pula saya bermaksud untuk membagi pengalaman saya kepada para pembaca dengan harapan akan memicu diskusi dan dialektika yang berguna pada kondisi di Indonesia kedepannya. Karena kuliahnya sangat panjang begitu pula catatan saya maka saya membagi tulisan ini menjadi setidaknya 2 bagian.

 

Dr. Jakubowicz memulai kuliahnya dengan menyajikan fakta dan data mengenai perkembangan user-generated media (UGM) di US dan Eropa. Fakta mengatakan bahwa saat ini 6 dari 10 remaja usia 17-24 di Eropa dan US tidak lagi menonton siaran televisi, at all. Waktu yang dihabiskan oleh remaja-remaja tersebut untuk berselancar di dunia maya (accessing the web) telah melebihi (surpass) waktu yang mereka habiskan di depan televisi. Yang menarik dari presentasi awal ini menurut saya adalah pernyataan Jakubowicz yang membuat persamaan online video service sebagai suatu bentuk media rich. Ini menarik karena kalau kita tinjau teori media richness yang diajukan oleh Daft & Lengel (1986) yaitu bahwa komunikasi tatap muka adalah komunikasi yang memiliki tingkat kekayaan media tertinggi. Dimana suatu media dianggap media yang kaya akan proses komunikasi dan informasi jika media tersebut efektif dalam membuka saluran penyampaian pesan baik verbal maupun non-verbal. Jadi ukuran yang dipakai teori ini adalah kualitas penyampaian pesan. Nah, merujuk pada anggapan Jakubowicz bahwa online video service adalah sebuah media yang kaya (tidak jelas apa yang dia maksudkan ’kaya’) lebih menunjukkan pada kuantitas dari pesan yang dapat disampaikan oleh media yang bersangkutan. Terlebih lagi kalau jika kita telaah bahwa online video service itu sendiri sebenarnya adalah sebuah meta-media, media yang menyampaikan media. Disini dugaan awal saya adalah adanya kontradiksi pada pengertian media kaya informasi itu sendiri.

 

Selanjutnya Jakubowicz, menyinggung pesatnya perkembangan twitter sebuah suatu bentuk baru pelayanan informasi. Dia mengajukan pertanyaan apakah twitter bisa dianggap sebagai suatu media berita (news media)? Hmm, saya kira ini memerlukan diskusi yang lebih lanjut di luar artikel ini.. (tentunya jika ada yang tertarik). Jakubowiczkemudian menyajikan konsepnya mengenai bagaimana perubahan paradigma (sebuah istilah yang masih kabur..) dari komunikasi massa saat ini. Saya tidak bisa menyajikan diagramnya karena diagram ini adalah HAKI-nya Dr. Jakubowicz, tetapi saya bisa coba jelaskan. Pada definisi komunikasi massa konvensional, proses komunikasi dijelaskan melibatkan karakteristik seperti informasi dari satu produser kepada banyak penerima (one-to-many, sifat komunikan yang masif (mass audience) dan adanya peran penjaga gawang (gatekeeper) dalam menyaring informasi/berita. On the other hand, adanya proses komunikasi pribadi (private) yang melibatkan interpersonal ditandai dengan karakter komunikan yang individual dan penyebaran informasinya yang dari satu produser kepada satu penerima (one-to-one).

 

Jakubowicz argued bahwa saat ini telah terjadi proses silang konversi (cross-convergence) antara proses komunikasi massa dengan komunikasi pribadi (interpersonal).  Media massa tidak lagi hanya menyajikan informasi dari satu penerbit (publisher) sebagai produser ke banyak penerima tetapi proses informasi juga berjuktaposisi dengan memfasilitasi banyak pembaca sebagai produser informasi kepada penerbit (many-to one) dan pula banyak pembaca kepada banyak penerbit (many-to-many). Proses ini memungkinkan, misalnya, setiap orang menjadi penerbit dengan menulis sebuah berita di blog pribadinya dan semua pembaca bisa memberikan komentar (many-to-one) atau google news sebagai contoh media agregasi dari berbagai layanan berita bagi semua anggota layanan tersebut (many-to-many). Proses tersebut dimungkinkan dengan hadirnya internet sebagai penengah dari proses konvergensi tersebut. Jakubowicz juga mencontohkan layanan televisi berbasis broadband (BTV) yang bisa dianggap sebagai pilar keempat dari layanan penyiaran televisi setelah satelit, kabel, dan terrestrial.

 

Selanjutnya Jakubowicz menyajikan konsep dari adanya perubahan mode komunikasi manusia saat ini, berkaitan dengan penggunaan new media, kontrol informasi dari yang terpusat menuju individu dan kontrol atas waktu dan pilihan subjek. Menurutnya terjadi pergeseran dari kontrol informasi yang sebelumnya; Pertama, pada tingkatan terpusat disebut alokasi (allocation) dengan karakteristik kontrol waktu dan pilihan subjek yang didorong (push information) menuju proses komunikasi konsultasi (pull information). Kedua, mode kontrol proses komunikasi tersebut kemudian menyilang pada tingkatan individu dari mode alokasi menuju mode pembicaraan (conversation) dimana feedback individu sangat dimungkinkan. Proses baru ini kemudian disebutnya sebagai ’semiotika demokrasi’ (semiotic democracy). Menurut Jakubowicz pada mode komunikasi baru ini dimungkinkan tidak adanya lagi passive communication seperti yang umumnya ditemui pada proses komunikasi massa konvensional. Selain itu, dia menggarisbawahi pada munculnya fenomena disintermediation dimana pihak-pihak yang menghasilkan berita tidak lagi tergantung pada perusahaan media ataupun jurnalis untuk menghasilkan sebuah berita. Beliau mencontohkan lahirnya gerakan citizen journalism dan fenomena bloggers sebagai penghasil berita. Lebih lanjut, dijelaskan pula suatu konsep yang disebutnya Neo-intermediation dimana sekali lagi Jakubowicz mencontohkan content aggregators dan packagers, penjelasan ini menurut saya bisa disebut sebagai fenomena meta-media.

 

Saya akan cukupkan sampai disini dulu untuk bagian yang pertama ini.

Comments (2) »